PDA

View Full Version : Back To Nature



cj
28 August 2007, 05:37 PM
Pernah kenal Istlah Back to Basic ? he he he

Sekarang kami kenalkan Back To Nature ? apaan tuh ....

Setelah diskusi dengan para Maniak MB yang sering di Lapangan maka konsep yang dipakai adalah dalam pemberian EF "Back to Nature"

Alurnya seperti ini:

MB Alam (Trotol/Muda Hutan) -> Latih Voer + EF -> Makan Voer+EF -> Full EF (Back to nature)


Konsep ini sudah dipakai lama sekali oleh beberapa penghoby MB yang main di lapangan.

Pemberian EF tergantung dari karkter MB itu sendiri, misal rawatan harian adalah sebagai berikut:

* Jangkrik pagi 10 sore 10 atau pagi 15 sore 15 tergantung berapa maunya MB berdasarkan pengalaman menanagani setiap MB.
* Kroto full 1 cepuk di sangkar
* Cacing seperlunya
* Voer tetap dikasih dikandangnya.

Cuma setiap hari disarankan memakai kandang harian dengan lengkap tempat mandinya, seingga MB tsb kalau over birahi bisa menangani sendiri Over birahinya dg mandi atau terbang sana sini.

Malam, bisa dimasukan ke kandang atau tetap di kandang umbaran. Terus terang saya belum berani mencoba ... maklum MB saya juga baru malan voer, terus sering saya tinggal takur gak tertangani.

Salam

sh
28 August 2007, 08:02 PM
vitaminnya bgm Om Yogi?
perlu ndak?

Ronny
29 August 2007, 06:33 AM
Wah rawatan itu seperti si M yah bos...
Semua intinya sama, cari yang pas setelan efnya, umbaran sangat perlu untuk burung lomba. Cacing dapat di berikan seminggu sekali saja, agar birahinya terkontrol dan terjaga, jgn sampai si MB birahi tinggi dan jgn smp jg birahinya kurang.
Untuk vitamin, usahakan pada saat burung sedang tidak nafsu makan saja/sakit.
Good share bos, lanjuut...

sh
29 August 2007, 07:07 AM
Tempat mandi ditaruh disangkar memang bagus tujuannya agar sewaktu2 MB bisa mandi dan juga menurunkan birahinya dgn mandi.
Tapi ada MB yang senang main air Om. Atau malah jadi senang main air.
Menuru saya ini kurang bagus buat kaki MB, krn sering kena air (kan airnya itu2 saja, kalau di alam sih air sungai yg segar terus) maka kaki MB bisa kena kutu air Om.
Pengetahuan ini juga saya peroleh setelah saya di NAD.

aquciliq
29 August 2007, 08:14 AM
Lanjut aja degh....
senior-senior MB mulai berbagi pengalaman nich..........

sh
29 August 2007, 08:28 AM
Om Wawan dong yg lebih Senior drpd saya di MB.
Ayooo doong Om keluarkan semua ilmunya, saya haus nih.
Ketemu sebentar sama Sampeyan di BNA tempohari saja banyak yg sudah saya serap ilmunya.
Ayooo Om Wawan, haus banget nih saya.

aquciliq
29 August 2007, 08:54 AM
Konsep ini sudah dipakai lama sekali oleh beberapa penghoby MB yang main di lapangan.

Cuma setiap hari disarankan memakai kandang harian dengan lengkap tempat mandinya, seingga MB tsb kalau over birahi bisa menangani sendiri Over birahinya dg mandi atau terbang sana sini.



Tuh Om SH, kalo dilapangan saya mainnya Sepak Bola, bukan main MB,...makannya saya ga ngerti...
Cm, ada beberapa temen yang main MB lomba juga...pemberian EF ke MBnya ga sampe 10 - 15 ekor pagi sore untuk rawatan harian, malahan mereka cuma memberikan 1-2 ekor 1 hari...selebihnya MB mengkonsumsi voor ( yang diyakini sudah mencukupi untuk kebutuhan MB dalam keseharian...nah, penggenjotan EF dimulai 1 minggu sebelum MB dilombakan, samapi di H -1, bisa mencapai 20 - 30ekor jangkrik dalam 1 hari.....( dll EF lain tentunya ).....

Alasan mereka, dengan pemberian EF yang banyak (> 15 - 20 ekor/hari), ini memanjakan peliaraan Om, suatu saat jika dalam1-2 hari ga ketemu EF, MB akan mengalami perubahan perilaku secara drastis....., & monggo disharing yang sudah lama berpengalaman di MB...Jika pemberian EF dalam jumlah banyak, APA YANG AKAN TERJADI SETELAH MB MABUNG/SELESAI MABUNG........
Pasti ada Kejadian....~O) ~O)

Dua Tangan Sepuluh Jari, Ramoelan Mohon Maaf jika salah dan kurang berkenan......:-c

sh
29 August 2007, 09:05 AM
Nah tuh kan benar kan?
Siapa yg lebih Senior.....he he he he ....mantap Om Wawan....GEF for you.

Mutiara_f12
29 August 2007, 09:11 AM
Prinsipnya dalam memelihara burung kembali lagi kepada orientasinya apakah ke lomba, penangkaran ato hobis, selama mb dirawat dan diberi pakan sesuai dengan pola seperti diatas ya sah2 saja, tapi masalah yang paling mendasar adalah bagi pelomba mengkondisikan mb supaya dapat tampil prima dilapangan diperlukan trik2 yang kadang2 justru dapat merusak mb itu sendiri, caranya dengan pemberian doping atau ef yang berlebih, jangka pendeknya sih kondisi tampil dilapangan dapat terkejar, namun biasanya pada saat mabung mb akan mengalami perubahan2 yang kadang malah macet (bnyk dialami oleh mb yang dulu tampil dasyat sekarang menghilang).

Mutiara_f12
29 August 2007, 09:11 AM
Akhirnya segala sesuatu kembali kepada kita sendiri, apakah kita memerlukan perawatan instant (dengan resiko mogok kerja), atau dengan perawatan jangka panjang (mandi jemur umbar ef seimbang), dengan memperhatikan kesiapan dari mb itu sendiri bukan kesiapan pemilik yg bernafsu turun lomba, sehingga jangka panjangnya mb dapat tetap stabil.

aquciliq
29 August 2007, 09:22 AM
Om Iwan....
Mantapp.....Mantaffff^:)^ ^:)^ ^:)^
Waduh ga ngomong lagi aq...^:)^ ^:)^ ^:)^ ^:)^
Saluutttt........@};- @};-

sh
29 August 2007, 09:28 AM
Lho kok nggak ngomong maneh?
Tak jaluk maneh lho GEF dariku.
Just kidding Om.
Siiip Om Iwan.....kata Slank : mantep beneerrrrrr.

Mutiara_f12
29 August 2007, 09:30 AM
wallah , itu kan hasil ngobrol karo om wawan n om sh juga he..he..

aquciliq
29 August 2007, 09:40 AM
#-o #-o #-o %-( %-( %-(
Dengan Om SH kali Om, perasaan saya ga pernah ngobrol-ngobrol MB ama Om Iwan, soalnya saya ga gitu ngerti rawatan MB u.lomba....saya mah rawat MB cuma untuk nyenengke ati wae...:-" :-" :-" , sama tetangga-tetangga yang seneng manuk:-" :-"
Monggo lanjutt Om, yang sedang menyiapkan MB-mb jawaranya, gimana rawatannya??

Ronny
29 August 2007, 09:45 AM
Mantap, saya jg kurang setuju dengan penambahan ef menjelang lomba...
Semua MB2 saya dibiasakan dgn ef sehari2, begitupun menjelang lomba, tidak ada penambahan ef.
MB sudah gacor di rumah aja sudah senang betul apalagi moncer di lomba he..he..he..
Sudah banyak korban yang seperti itu karena dulunya banyak menggunakan dopping atau EF yang over menjelang lomba...
Mantap sharingnya neh...
Lanjut ah....

sh
29 August 2007, 10:18 AM
Itulah makanya saya nggak suka dopping dan suplemen pabrikan Bro Ronny.
Benar kata Om Copjend.
Back to nature, lebih aman dan sehat wal afiat.

Mutiara_f12
29 August 2007, 10:30 AM
Tapi doppingnya jangan pake dilinting ya om sh he..he...

sh
29 August 2007, 10:49 AM
back to back :
saya bayar mb nya setelah mb nya benar benar mantap.

Tiyo
29 August 2007, 11:18 AM
Weleh2..........ketinggalan nih Oom.......

Kalo menurut saya, tergantung dari kebiasaan rawatan harian kita, biasanya kita malas atawa ga punya waktu karena kesibukan kita. Jadi pagi sebelum berangkat gawe, MB di kasih EF sampai jangkrik 15 ekor, kalo menurut saya kurang bagus. nantinya MB hanya mainin jangkrik dan hanya dibuang2 saja dan untuk makan poer jadi males.
Seperti kalo kita sakit dikasih obat atawa suplemen, dengan aturan diminum 3x sehari 2 sendok, tapi pagi obat/suplemen kita jamak langsung wah bisa bahaya Oom.
Tapi semua kembali pada cara kita masing2, kalo saya pagi cukup EF 5 Jangkrik dan kroto 1 s/d 2 sendok, selebihnya Voor, dan sore 5 Jangkrik.

Maap sebelumnya ini pendapat pribadi, kalo salah saya minta seribu maaf maklum pemula.

GBus

Mutiara_f12
29 August 2007, 11:26 AM
Lebih enak lagi buat yang sibuk kayak om tyo, efnya jangan terlalu banyak om, nanti malah repot mengkondisikannya dilapangan, kalo logikanya hariannya 15 ekor jangkrik, terus kalo mau lomba perlu berapa ekor tuh untuk mendongkrak kondisinya, bisa2 40 s/d 50 ekor tuh, tapi kalo hariannya maksimal 5 ekor jangkrik, pada saat menjelang lomba didongkrak s/d 15 saja sudah on fire dia he..he..

sh
29 August 2007, 11:35 AM
Coba deh cara saya yg back to nature ini :
Jangkrik2 yg kita beli jangan langsung di kasih ke MB. Taruh di tempat jangkrik dan kasih makan dengan parutan singkong plus parutan kunyit segar, aduk sehingga menyampur, paparkan rata, taruh di tempat jangkrik.
Sehari kemudian baru dikasihkan ke MB.
Alasan saya :
1. Agar makanan2 jangkrik sebelumnya bisa tereskresi keluar, kita tidak pernah bisa memastikan apa yg dimakan jangkrik ternak sebelum kita beli, apakah kertas? kantong bekas pupuk semen? Makabiarkan zat2 yg dimakan jangkrik sebelum kita beli keluar dulu.
2. Dgn singkong dan kunyit jangkrik suka sekali, singkong dan kunyit yg ada di perut jangkrik dan dimakan MB akan menyehatkan MB MB saya.
Silakan dicoba.

branjangan
29 August 2007, 11:41 AM
Rawatan memang sesuai karakter masing2 burung ya...
Kalo MB saya yang u| lomba EFnya juga biasa2 aja kalo harian. Kroto 1 cepuk jangkrik 2-4 ekor 1 hari...
Baru Jumat n Sabtu jangrik bisa sampe 20-30 ekor...
Minggunya tuh burung seperti tau mau di bawa ke lomba...
Jadi kalo nggenjot EF harus pagi sebelum berangkat sekenyangnya...
Soale MB ane begitu dinaikkan mobil, sampe lokasi dan sampe naik lomba gak bakalan makan maunya kelahi terus... Aneh memang baru sekarang dapat MB aneh kayak gini...
Kalo masalah obat2an saya gak pernah, kayaknya MB saya sensitif terhadap bau aneh...
Lha wong air mandinya saya kasih sampoo burung aja dia gak mau mandi...

sh
29 August 2007, 11:49 AM
'back to nature' memang sedikit merepotkan dalam perawatan MB, tidak sepraktis pemberian suplemen pabrikan, tapi menurut saya MB menjadi lebih sehat secara alami dgn back to nature.
Pemberian suplemen pabrikan pada awalnya diperuntukkan bagi MB MB yg dipelihara di tempat yg non tropis (subtropis dan daerah dingin), dimana di daerah itu sangat jarang EF alami yg dibutuhkan MB.

cj
29 August 2007, 11:52 AM
Apa yg saya tulis bedasar kan data para penghobiest yag main di lapangan .... Saat lomba ada penambahan bertahap. Setiap penghobeist mempunyai metode yg berbeda.

aquciliq
29 August 2007, 11:55 AM
Lanjutt Om......paling setuju degh ama Om Denny,
monggo dilanjut......
Senior lomba yang lain, gimana nich perbandingan Ef harian & pra lomba-nya...

sh
29 August 2007, 11:57 AM
Betul, dan thread ini sangat berguna untuk sharing pengalaman masing masing hobiist, agar bisa ditemukan cara yg paling logis untuk diterapkan dalam rangka Back To Nature.

aquciliq
29 August 2007, 12:02 PM
Apa yg saya tulis bedasar kan data para penghobiest yag main di lapangan .... Saat lomba ada penambahan bertahap. Setiap penghobeist mempunyai metode yg berbeda.

Sipp Om, mantap sharingnya........
& setiap KMers juga punya metode masing-masing...., untuk perbandingan terutama bagi saya yang baru belajar merawat Murai batu...
Monggo dilanjut Om.....
kalo Om Kopjend sendiri, kiro2 gimana nich Om?

sh
29 August 2007, 12:08 PM
Terus terang nih Om, saya sebenarnya sudah lama pengin bikin thread semacam ini, tapi saya tahan tahan dulu, entar disangka sentimen dgn member lain......he he he he he he he ....
Thread ini mantep beneeerrrrr....
Lanjuuuttt...I like it!

Ronny
29 August 2007, 01:25 PM
Om Wawan, om Yogi ga bakal share rawatan MBnya om...
Kita panasin om, biar di share he..he..he..
Tiarap ah...

Mutiara_f12
29 August 2007, 01:26 PM
Mana ya om copjend he..he... ciluk ba

Tiyo
29 August 2007, 02:04 PM
ebih enak lagi buat yang sibuk kayak om tyo, efnya jangan terlalu banyak om, nanti malah repot mengkondisikannya dilapangan, kalo logikanya hariannya 15 ekor jangkrik, terus kalo mau lomba perlu berapa ekor tuh untuk mendongkrak kondisinya, bisa2 40 s/d 50 ekor tuh, tapi kalo hariannya maksimal 5 ekor jangkrik, pada saat menjelang lomba didongkrak s/d 15 saja sudah on fire dia he..he..

Salah tangkap tuh Oom Mutiara,........hee......heee.......
Untuk MB saya sebelum berangkat nyangkul cUkup saya kasih EF jangkrik 5 plus 1 s/d 2 sendok kroto.
Nah sore atawa malam pulang nyangkul baru dikasih 5 ekor setelah selesai prosesi mandi.

Yang penting setelan mana bwat MB kita yang mantap lha itu yang saya pake Oom, Maklum masih pemula.

Mutiara_f12
29 August 2007, 02:10 PM
Salah tangkap tuh Oom Mutiara,........hee......heee.......
Untuk MB saya sebelum berangkat nyangkul cUkup saya kasih EF jangkrik 5 plus 1 s/d 2 sendok kroto.
Nah sore atawa malam pulang nyangkul baru dikasih 5 ekor setelah selesai prosesi mandi.

Yang penting setelan mana bwat MB kita yang mantap lha itu yang saya pake Oom, Maklum masih pemula.

iye bener om, baca yang atasnya doang tadi he..he.. yang penting sabtu okeh kan he..he..

aquciliq
29 August 2007, 05:45 PM
Sabtu .....ikuuuuut, & sekalian bongkar tuh simpenan Om Kopjen, jangan lupa bawa umpannya ya Om...
Paksa supaya Om Copjend memberikan rahasianya tentang MB..semua-semuanya!!! sampai sobek............!!!

Ronny
29 August 2007, 05:51 PM
Iya om wawan, om copjend punya junior trotol super, umur 2 bln sdh berani ngeplay2. gayanya itu loh yg engga ku..ku..cari tau ya om terus di posting deh di km. Ditunggu yah. Om copj3nd bnyk bener sih amunisi MBnya.

aquciliq
29 August 2007, 06:06 PM
Trotolan supernya dari mana Om?? kayaknya beberapa minggu lalu ada berita duka degh...ga tau kalo dah dapat gantinya...( yg terakhir beritanya ada trotolannya yg tewas...),dapat dari temennya yang ke Aceh...

Apa ada yang baru Om? trotol tangkaran?? dari sampean ya??

Ronny
29 August 2007, 09:17 PM
Bukan om wawan, si bos bilang punya tuh...ane aja engga tau....cb ntar lht hr sabtu, pasti di umpetin tuh...pokonya paksa aja suruh di keluarin di jemur trs di poto dan di post di km.
Back to nature, jadi rawatan om copj3nd gmn neh ? kan beliau sekarang sdh main di lapang bahkan sdh moncer di latber tuh...
Wah om copj3nd curang neh..

aquciliq
29 August 2007, 09:26 PM
Iya Om, selalu "maen" sendiri aja..ha..ha..ha..
Ketemuan ama Abah Paiman aja ga ngajak-ngajak...emang kalo dah tinggi ilmunya, susah ngelacaknya Om...
BTW, rawatan Om Ronny sama juga dengan temen2nya Om Yogi yang pelomba??
Jangkrik sampai 15 ; 15 pagi sore Om...gileee....ganas2 dong MBnya ha..ha..ha..

AH
29 August 2007, 11:37 PM
Dengan melihat judul diatas, saya mau klarifikasi dikit nih. Maklum punya MB gk terlalu concern dengan metode2 an segala.

Sesuai dengan judul diatas, untuk makan MB sehari-hari mana yg lebih bagus berdasarkan analisa dulu aja ya :
1. EF + Voer atau
2. Just EF atau
3. Just Voer

Yang di perlukan jawaban serta dengan sedikit penjelasan aja ya.

Monggo, feel free to post....

cj
30 August 2007, 11:04 AM
Tumben Big Bos masuk Ke Forum MB .... eh he he kena virus MB ya ... he he he

Begini bos, saya sudah call/Interview ke beberapa tokoh MB. Salah satunya adalah Cary, Ketua PBI Baru Depok. MB nya namanya KENT (tentu Om AH tahu ya he he).

Kent sekarang lagi diternak di JATAYU BF (kerja sama). MB tsb mempunyai Prestasi di event2 besar tentunya. Kalau kakak kent (saudara seauay/seibu) cuma di event regional.

Nah MB tsb saat masih altif di lapangan, perawatannnya adalah: jangkrik 40 ekor (20 pagi 20 sore), full Voer secepuk, dan Klabang. Ditaruh di kandang umbaran .... setiap harinya.

Sekarang saat di ternak cuma 10 ekor jangkrik pagi 10 sore + full Voer.

Data yg lain to be updated, ketemuan dg Pak Cary akan berlanjut Jumat depan di Jatayu BF

aquciliq
30 August 2007, 11:28 AM
Untuk makan MB sehari-hari mana yg lebih bagus berdasarkan analisa dulu aja ya :
1. EF + Voer atau
2. Just EF atau
3. Just Voer

Yang di perlukan jawaban serta dengan sedikit penjelasan aja ya.

Monggo, feel free to post....

Maaf Om, ini kalo menurut saya....
Masing-masing tentunya punya kelebihan dan kekurangan, sepertinya juga tergantung dari keinginan kita memelihara MB untuk tujuan apa, lomba atau sekedar klangenan dirumah (seperti saya)..

1.EF + Voer,
kebanyakan dari kita tentunya lebih banyak memilih cara ini (saya yakin) baik itu para pelomba ataupun sekedar penggemar MB, alasannya ketersediaan ef (hidup) yang terbatas & kadang merepotkan. & Voer itu sendiri sepertinya dibuat melalui riset panjang (oleh produsen) untuk memenuhi segala kebutuhan burung & bisa jadi malah lebih baik dari yang diperoleh MB di alamnya..(baik itu dari segi vitamin, mineral,protein, dll nya).
Menurut saya MB lebih baik diberi Voer dan dikombinasikan dengan pemberian EF yang sangat terbatas dan berimbang, dalam arti jangan sampai EF berlebih dan akhirnya MB tidak mau mengkonsumsi voernya. Saya maksud sangat terbatas (minimal) selain "lebih hemat"8-> 8-> juga menghindarkan MB dari hal2 yang "mungkin"akan merusak secara hormonal...
Hal lain bagi saya (sebagai penggemar) tidak ada rasa takut apabila suatu saat tidak ada EF yang tersedia..u.MB, karena MB yg terbiasa makan voer tidak akan stress atau ngedrop jika tidak diberi EF > dari 1-2 minggu..

2. Just EF
Menurut Om Copjend, ini banyak diterapkan oleh para pelomba,...& biasannya pelomba emang bener-bener punya waktu/orang yang memantau perkembangan MBnya, makanya dengan pemberian full ef, harapannya MB bisa terkondisi seperti di alam,kalo menurut saya sulit mengkondisikan MB yang dalam sangkar supaya seperti di alam, emang bener di hutan sana MB "hanya" mengkonsumsi voer...,tapi bandingkan dengan aktivitasnya!! jarak terbangnya, fightnya dengan MB lain, dengan MB ce...atuupun dengan binatang lain termasuk predatornya...
nah kalo dengan full EF...seberapa takaran EF yang "paling tepat" ??? sulit Om untuk bisa mencari komposisi ini, meskipun kita membebaskan MB dikandang umbaran yg besar & dia terbang kesana kemari, tp aktivitas lainnya selain terbang?? ( MLnya juga kali yee...8-> 8-> ) karena kebutuhannya dialam sana setiap hari tentunya juga berbeda-beda, sementara kecenderungan kita kalo memberikan EF, ya ngedurrr, berapa jumlah yg kita anggap pantess, ya itu yg diberikan....ga perduli MB dalam kondisi ngedrop, top form ataupun mendekati mabung....( tujuan kita agar tetep top form, akhirnya malah mengkondisikan MB menjadi sakit....) saya yakin kebutuhan EF MB pasca mabung, top form, & menurunnya lagi mendekati mabung...akan sangat berbeda...( bisa ga kita memberikan EF sesuai yg dia butuhkan? belum lagi variasi EFnya:(( :((
Makanya sering kita lihat MB yang dirawat ""sepertinya"" intensif!! dengan EF yang bermacam-macam & full tanpa voer.., begitu mulai turun performanya, mabung! akan sulit untuk meningkat lagi melebihi performa sebelum mabung ( maaf kalo salah, ini cuma kejadian yg beberapa kali menimpa MB saya & rekan2 saya)
Tapi untuk para Pelomba!! hal ini biasa dilakukan! karena yang dikejar adalah Top Form MBnya!! walo hanya sesaat,adalah kebanggaan kalo MBnya bisa menjadi yang "TERBAIK"..begitu MB ngedrop....yo wes, selamat jalan..cari yang lain!!!, sedang penggemar2 MB seperti saya ini, MB rusak ya dirawat, mudah2an apik maneh...:(( :(( Entah sampe kapan.........!!!^:)^ ^:)^
3.Just Voer
Untuk penggemar rumahan, ini yang paling santai & gampang..MB tetap bunyi & gacor, tidak repot & paling murah!!@};- @};- @};-
Kelemahannya, sifat Fight & ngototnya MB terbatass, MB mau bunyi & rutin/monoton waktunya..bahkan sepanjang hari asal digodain (MB jadi lho...bukan bahan:-j :-j ), tapi kalo di temukan ato di adu dengan MB lain ga bisa maksimal...alasan saya, karena MB kehilangan sifat/rangsangan untuk menjadi liar akibat tidak pernah menemukan EF ( pakan yang bergerak ), karena pakan bergerak saya yakini merangsang MB untuk aktif & gacor secara alami.., mb full voer juga ada kecenderungan mengalami kegemukan, krn biasanya MB ini dirawat "orang" yang emang tidak punya target u. lomba....jadi ya ga ada istilah 'umbar/jemur kuat & RUTIN"\:D/ \:D/ wajar khan kalo kegemukan??...coba aja rawat MB full voer & rawat seperti merawat MB lomba...ya langsing juga:-j :-j guyon Om...

Ya.....itulah pendapat orang awam Om, kalo salah ya harap dimakhlumi waelah...soale saya juga masih anak kemarin sore, yang baru belajar mengenal burung, terutama MB...

Dua Tangan Sepuluh Jari, Ramoelan Mohon maaf..kalo ternyata pendapat ini keliru.....:) :)

cj
30 August 2007, 11:32 AM
Salut Om Wawan ... depend on demand ... saya yg untuk rumahan pilih point 2 ya tentu susah he he he lha wong sering ditinggal ... point 1 oke kali

aquciliq
30 August 2007, 12:06 PM
Bukan ngono Om Yogi, ket mau isuk ga ada yang reply...padahal saya tahu Om KETUM, cuma pasang jebakan Batman ( istilah om-om di for. chat^:)^ ^:)^ )....
Tapi salut Om H@, yang mengarahkan pembahasan....supaya lebih fokus, sekarang tinggal nunggu pendapat dari senior-senior "pemain lomba & penggemar MB"..., kalo saya mah cuma penyambung lidah aja...:(( :(( :(( , makhlum Om, saya ga punya pengalaman apa-apa di lomba MB^:)^ ^:)^

AH
30 August 2007, 12:20 PM
Bukan ngono Om Yogi, ket mau isuk ga ada yang reply...padahal saya tahu Om KETUM, cuma pasang jebakan Batman ( istilah om-om di for. chat^:)^ ^:)^ )....


Bukan jebakan Batman om. eh..eh..eh..
Back To Nature, spertinya berat nih menjalankannya ya ? eh..eh..eh..
Apakah bisa kita tarik kesimpulan utuk amannya, ekonomisnya, effectivenya, dllnya: Voer + EF adalah pilihan yg tepat dlm memberikan pakan MB.

Apakah Voer mengandung unsur kimiawi dan seberapa besar efeknya thd burung kita...tidak tahu pasti. Jadi Voer itu bukanlah pakan nature alam atau bukan ?
Apabila voer bukannya natura alam, mungkin kita harus pilih2 voer mana yg mendekati ke nature alam, bisa begitu ?

Mudah2an bisa di mengerti dan jangan bikin pusing nih. eh..eh..eh...

aquciliq
30 August 2007, 12:31 PM
Apakah bisa kita tarik kesimpulan utuk amannya, ekonomisnya, effectivenya, dllnya: Voer + EF adalah pilihan yg tepat dlm memberikan pakan MB....
Kalo saya iya begitu deeeegh....;) ;)


Apakah Voer mengandung unsur kimiawi dan seberapa besar efeknya thd burung kita...tidak tahu pasti. Jadi Voer itu bukanlah pakan nature alam atau bukan ?
Apabila voer bukannya natura alam, mungkin kita harus pilih2 voer mana yg mendekati ke nature alam, bisa begitu ?



Nah, KM khan sudah kerjasama dengan produsen pakan nich Om, tapi apa hanya sebatas pemasangan iklan saja?
Koq ga pernah ada tulisan/ sharing dari mereka sebagai produsen..minimal menjelaskan seperti yang Om AH ato saya dan rekan-rekan lain pengin ketahui terhadap penggunaan voer dalam jangka panjang ( seandainya didalamnya terdapat unsur-unsur yang mungkin membahayakan burung) dan mungkin juga kita??
Monggo dilanjut om-om & rekan-rekan lain, terutama yang paham & ngerti kandungan/unsur dalam pruduk voer......khususnya pakan manuk!! ( biasane Om Zulham ngene kiyie sing paham temenan!!!)

sh
30 August 2007, 01:35 PM
Apakah Voer mengandung unsur kimiawi dan seberapa besar efeknya thd burung kita...tidak tahu pasti. Jadi Voer itu bukanlah pakan nature alam atau bukan ?
Apabila voer bukannya natura alam, mungkin kita harus pilih2 voer mana yg mendekati ke nature alam, bisa begitu ?


Betul Om AH, itulah alasan saya tidak memberikan suplemen pabrikan ke MB MB saya, karena di dalam voer pun sebenarnya sudah terdapat suplemen pabrikan,

herryaceh
30 August 2007, 01:48 PM
Wah...tambah ramai nich.
Bisa-bisa ke depan KM membutuhkan Laboratorium pengawasan Voer untuk burung.

sh
30 August 2007, 01:50 PM
Wah...tambah ramai nich.
Bisa-bisa ke depan KM membutuhkan Laboratorium pengawasan Voer untuk burung.

Sudah ada ahlinya Om, salah satu yg saya kenal baik adalah Om Snowwhite / Om Arif.

Tiyo
30 August 2007, 01:58 PM
riginally Posted by AH View Post
Apakah Voer mengandung unsur kimiawi dan seberapa besar efeknya thd burung kita...tidak tahu pasti. Jadi Voer itu bukanlah pakan nature alam atau bukan ?
Apabila voer bukannya natura alam, mungkin kita harus pilih2 voer mana yg mendekati ke nature alam, bisa begitu ?
Betul Om AH, itulah alasan saya tidak memberikan suplemen pabrikan ke MB MB saya, karena di dalam voer pun sebenarnya sudah terdapat suplemen pabrikan,

Saya sependapat dengan Oom SH, dalam proses rawatan harian MB saya jarang atau boleh dibilang tidak pernah kasih vitamin / suplemen (doping) pabrikan krn sy khawatirkan MB akan ketagihan dan ga Onfire kalo gak di kasih doping.:( :(

Biasanya sy hanya pakai doping yang alami misal madu, ataupun telor puyuh,
Alkhamdulilah MB sehat dan tambah jreeeng.:angkat-jempol: :angkat-jempol:

Pokok'e MB SSiiiipppppp.

sh
30 August 2007, 02:06 PM
Saya sependapat dengan Oom SH, dalam proses rawatan harian MB saya jarang atau boleh dibilang tidak pernah kasih vitamin / suplemen (doping) pabrikan krn sy khawatirkan MB akan ketagihan dan ga Onfire kalo gak di kasih doping.:( :(

Biasanya sy hanya pakai doping yang alami misal madu, ataupun telor puyuh,
Alkhamdulilah MB sehat dan tambah jreeeng.:angkat-jempol: :angkat-jempol:

Pokok'e MB SSiiiipppppp.

Cocooooookkkk.................

AH
30 August 2007, 02:27 PM
Betul Om AH, itulah alasan saya tidak memberikan suplemen pabrikan ke MB MB saya, karena di dalam voer pun sebenarnya sudah terdapat suplemen pabrikan,

Kalo hanya di kasih makanan yg asli (non voer) berapa banyak seharinya om? Kira2 jangkrik 10-20 ekor, bagaimana kita bisa tahu jumlah yg pantas di berikan untuk MB nya ?

sh
30 August 2007, 02:32 PM
Kalo hanya di kasih makanan yg asli (non voer) berapa banyak seharinya om? Kira2 jangkrik 10-20 ekor, bagaimana kita bisa tahu jumlah yg pantas di berikan untuk MB nya ?

Dear Om AH, kalau kita berikan jangkrik berapapun ekor dalam sehari, maka MB tidak akan mendapat cukup vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh MB.
Di alam MB mengkonsumsi berbagai macam makanan di samping serangga.
Misal MB makan ulat2 pala, cacing, ikan, bahkan juga minum sedikit air laut.
Sehingga kalau jangkrik,kroto dan UH saja, tidak akan memenuhi kebutuhan gizinya.
Di dalam voer terdapat vitamin dan mineral yg banyak dibutuhkan MB, yang tidak terdapat dari jangkrik, UH dan kroto.

AH
30 August 2007, 02:34 PM
Dear Om AH, kalau kita berikan jangkrik berapapun ekor dalam sehari, maka MB tidak akan mendapat cukup vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh MB.
Di alam MB mengkonsumsi berbagai macam makanan di samping serangga.
Misal MB makan ulat2 pala, cacing, ikan, bahkan juga minum sedikit air laut.
Sehingga kalau jangkrik,kroto dan UH saja, tidak akan memenuhi kebutuhan gizinya.
Di dalam voer terdapat vitamin dan mineral yg banyak dibutuhkan MB, yang tidak terdapat dari jangkrik, UH dan kroto.

Mudah2an aku gk salah ngerti ya, jadi kesimpulannya untuk MB : EF + VOER is the best ya om ?

sh
30 August 2007, 02:35 PM
Mudah2an aku gk salah ngerti ya, jadi kesimpulannya untuk MB : EF + VOER is the best ya om ?

EXACTLY!

ANGGA NAS-GOR
30 August 2007, 03:19 PM
wah MUMET......................aku.....

AH
30 August 2007, 03:20 PM
EXACTLY!

Jadi Back to Nature pembenarannya di mana om ?
Apakah Voer bisa juga kita terima sbgai "Makanan Alami" ?
Bingung2 deh....eh..eh..eh...

sh
30 August 2007, 03:27 PM
Voer diproduksi berdasar kebutuhan2 asupan gizi untuk MB. Sebagian bahan dasar pembuatan voer adalah alami : tepung, ancuran ikan, garam, telur, dll.
Hanya sedikit racikan suplemen misal vitamin.
Jadi menurut saya voer masih bisa disebut makanan alami untuk MB.

AH
30 August 2007, 03:31 PM
Voer diproduksi berdasar kebutuhan2 asupan gizi untuk MB. Sebagian bahan dasar pembuatan voer adalah alami : tepung, ancuran ikan, garam, telur, dll.
Hanya sedikit racikan suplemen misal vitamin.
Jadi menurut saya voer masih bisa disebut makanan alami untuk MB.

Voer adalah "Alami", jadi back to Nature bisa makan voer aja ya om ?
eh..eh..eh...

sh
30 August 2007, 03:41 PM
Boleh saja, tapi untuk lomba agak resiko.
EF tetap diperlukan, krn dgn EF disamping menambah energi dari asupan gizi yg ada di EF, EF juga menambah gairah MB.
Analoginya :
Kalau kita makan nasi dan mie instant plus telur saja pasti kurang greng kan?
Sekali kali sate kambing dong, biar greng!

LeoN0211
30 August 2007, 03:42 PM
MUMET..MUMET.....
sprt human indonesia...makan nasi + lauk pauk....he..eh..he...

sh
30 August 2007, 03:56 PM
Ojok mumet mumet Om, ngono wae kok mumet.
Mie instant bagi saya adalah alami, krn terbuat dari gandum,telur,minyak sayur,dll.
Memang ada zat additive nya tapi relatif sedikit.
Demikian juga voer untuk MB/burung.
he he he he he he...ngono wae kok bingung dan mumet.

fian
30 August 2007, 03:56 PM
Saya sependapat dengan om wawan, pada dasarnya perawatan burung itu memang terdiri dari beberapa motivasi yi :
1. Lomba
2. Rumahan / Klangenan
3. Penangkaran
Tentu masing-masing mempunyai metode perawatan tersendiri, berpulang kepada tujuan /motivasi seperti tersebut di atas.
Menurut saya yang terpenting adalah kita berikan perhatian yang cukup kepada momongan kita - (istri saya selalu nyindir : ".... wah kayaknya sayang banget sama burungnya...") - artinya momongan juga harus mendapatkan kasih sayang dari kita seperti kita memberikan kasih sayang kepada mahluk yang lain, seperti anak dan istri misalnya.
Sehingga dengan perlakuan yang sewajarnya dan kasih sayang yang full 100% (kepada anak + istri juga 100%), bukan cuman waktu mau lomba saja, diharapkan piaraan kita tadi akan meberikan feedback yang positif kepada kita.
Ingat sayang tidak selalu sama dengan memanjakan.
Mohon maaf bila salah, mohon koreksinya. :)

sh
30 August 2007, 03:59 PM
Betul Om Fian, coba deh baca lagi thread ini halaman 4 reply Om Ramoelan.
(saya nggak bisa quote, sdh pakai hp nih, tadi sih bisa quote krn pakai PC di warnet).

sh
30 August 2007, 05:39 PM
Barusan sharing dgn OM HA dan Om Ali Khadaffi (Kasat Intelkam BNA), bahwa Om Ali Khadaffi pernah menjumpai seekor burung yg sedang 'kerja' di lomba, mati tiba2! Tanpa ada indikasi sakit sebelumnya, karena waktu lomba 'kerja' nya luarbiasa.
Ada indikasi burung itu kelebihan dopping san suplemen pabrikan.
Nah lo!

AH
30 August 2007, 06:21 PM
Pemberian makanan kpd momongan burung kita begini-begitu, pagi-sore, sudah menjadi hal biasa dan rutin.
Tapi judul thread ini cukup menarik, shg perlu di bedah lagi apa yg di maksud dengan Back To Nature itu sebenarnya, dan tidak membuat kita semua keliru memahaminya.

Dengan adanya thread ini juga suatu bertepatan dengan research kecil2an yg sy coba lakoni. Kira2 1 bulan yg lalu saya beli MB umur 1 minggu dari penangkaran asli, 2 ekor. Krn MB tsb baru saja lahir, jadi sy gk berani bawa pulang langsung, dititipkan ke penjual sampai umur 2 bulan, kemudian akan saya ambil dan pelihara sendiri. Tapi kemudian si bpk penjual bertanya, pak MB nya mau dibikin makan voer atau tidak? Wah kaget juga nih, berarti ada beberapa MB maniac yg tidak memberikan MB nya makan voer. Saya bilang yg satu makan voer dan yg satu lagi tidak usah, krn saya mau coba hasilnya mana yg lebih baik.

Kalo boleh saya ambil konklusi, MB2 trotol saya akan diperlakukan dengan metoda yg berbeda:
1. Back To Nature : Tidak makan Voer, hanya EF saja.
2. Common treatment : Voer + EF

We'll see what's going to happen....

sh
30 August 2007, 07:34 PM
Voer tetap nature Om, cuma dikemas oleh pabrik dan ditambah sedikit vitamin dan mineral.
Suplemen pabrikan adalah bahasa lain dari saya untuk vitamin, obat2an dan dopping.
Voer sebagian besar berbahan alami Om.
Itulah mengapa banyak MB tetap gacor owor2 dan punya vitalitas dgn hanya dikasih voer saja.
Mau contoh?
Gladiator saya di pemilik lama hanya dikasih voer 'F' warna hijau saja sama air putih alias air minum.
Gacor owor2 dan dan ngefight fight.
Btw saya senang nih menunggu research nya.

AH
30 August 2007, 07:56 PM
Voer tetap nature Om, cuma dikemas oleh pabrik dan ditambah sedikit vitamin dan mineral.
Suplemen pabrikan adalah bahasa lain dari saya untuk vitamin, obat2an dan dopping.
Voer sebagian besar berbahan alami Om.
Itulah mengapa banyak MB tetap gacor owor2 dan punya vitalitas dgn hanya dikasih voer saja.
Mau contoh?
Gladiator saya di pemilik lama hanya dikasih voer 'F' warna hijau saja sama air putih alias air minum.
Gacor owor2 dan dan ngefight fight.
Btw saya senang nih menunggu research nya.

Yeah, om SH betul, voer mengandung bahan2 alami, tapi juga mengandung bahan tidak alami (sintetis) spt pengawet dan pewarna.
Jadi pengertian Back To Nature dari sisi pakan yg di berikan MB adalah : hanya EF saja seperti yg sedang saya terapkan ke trotol MB (asli penangkaran loch).

We'll see what's going to happen...

johanespek
30 August 2007, 08:56 PM
kalau saya tetap yakin hasilnya akan lebih baik yang back to nature om.....
meskipun akan sedikit menyulitkan ke pemiliknya aja..... terutama saat langka EF.
tapi kalau saya lebih setuju MB kita usahakan hanya makan EF aja tetapi tetap doyan voer jadi kalau sedang langka EF kita tidak kalang kabut cari kesan kemari .....meskipun momongan kita akan tetap sedikit berobah staminanya.....

sh
30 August 2007, 09:07 PM
Yup Om AH,
kalau back to nature dgn full EF, bgm pemenuhan vitamin dan mineral yg belum tentu ada di semua EF?
Padahal vitamin dan mineral itu sebagian ada di voer yg dibuat dgn riset yg lama serta pernah mengalami trial and error, shg ditemukan komposisi asupan gizi yg dianggap 'pas' buat MB.

johanespek
30 August 2007, 09:10 PM
contohnya adalah dua MB saya... si jobe dan blorok.
dua MB saya ini doyan voer.... cm saya sedikit memaksa supaya 2 MB saya ini jangan makan voer. dengan cara pemberian efnya saya kasih full sampai kenyang... dengan asumsi naluri MB akan lebih senang makan EF ketimbang Voer tetapi bila sedang langka EF dua Mb saya ini masih bisa tetap kenyang dengan makan Voer yang setiap hari tetap saya sediakan.

sh
30 August 2007, 09:19 PM
Analogi lagi nih:
Orang gunung tinggal di pegunungan yang tidak ada garam, tapi garam tetap dicari, karena garam memang dibutuhkan tubuh.
Garam tidak diperoleh dalam jumlah yg cukup dari makanan pokok orang gunung.
Demikian juga MB, banyak mineral dan vitamin yg tidak terkandung pada jangkrik, kroto, UH, belalang dan EF EF lainnya.
Kalau mau full back to nature maka kita harus menyediakan juga mineral mineral dan vitamin vitamin yg tidak terkandung dari EF yg kita sediakan.

cj
31 August 2007, 12:30 AM
The birds that are fed insects as there should be sufficient of this vitamin in the insects (Source: Robert Black, Ahli Nutrisi Unggas).

Pemain-Pemain MB di Lapangan banyak yang menggunakan Back To Nature! Dan meraka telah membuktikannya sendiri dengan prestasi yg diperolehnya di event besar !

sh
31 August 2007, 12:42 AM
Benar Om Yogi.
Tapi prestasi itu tentu bukan karena faktor Back to nature saja, namun juga karena MB MB mereka adalah MB MB pilihan, MB MB yg memang dilahirkan berbakat untuk menjadi juara.
MB yg memang bagus, ditunjang dengan treatment Backto Nature yg tepat, tentu menjadikan MB MB berbakat menjadi kian hebat.
Bravo Om Yogi atas informasinya yang memotivasi saya untuk menangani MB MB saya secara : Back to nature.
Yes, I like it!

cj
31 August 2007, 12:48 AM
Saya belum sanggup mengunakan konsep back to nature ... MB emang the best !

Remember: While working, KM always stay with you ...

sh
31 August 2007, 12:56 AM
MB is the best dan tahan lama Om Copjend.
Percayalah : Fakta membuktikan bahwa ada MB juara yg berumur lebih dari 10 tahun, dgn cara back to nature!
BTW saya suka tuh :
Remember, while working, KM always stay with you.

sh
31 August 2007, 12:35 PM
Sharing lagi nih:
Pernah lihat ayam betina/burung merpati makan kulit telurnya yg pecah?
Pernah lihat MB/burung matokin/makan bulu2 sayap/ekornya yg rontok?
Saya sering melihatnya.
Apakah mereka iseng saja makan itu?
Tidak, mereka memakannya karena untuk mendapatkan sesuatu yg tidak atau kurang diperoleh dari EF dan voer yaitu : KALSIUM dan zat zat lainnya yang sangat dibutuhkan.
Jadi, kadang2 F dan voer saja tidak cukup untuk back to nature.
Lanjuuuutttttt......
I love this thread!!!!

branjangan
31 August 2007, 12:59 PM
Sharing lagi nih:
Pernah lihat ayam betina/burung merpati makan kulit telurnya yg pecah?
Pernah lihat MB/burung matokin/makan bulu2 sayap/ekornya yg rontok?
Saya sering melihatnya.
Apakah mereka iseng saja makan itu?
Tidak, mereka memakannya karena untuk mendapatkan sesuatu yg tidak atau kurang diperoleh dari EF dan voer yaitu : KALSIUM dan zat zat lainnya yang sangat dibutuhkan.
Jadi, kadang2 F dan voer saja tidak cukup untuk back to nature.
Lanjuuuutttttt......
I love this thread!!!!

Wah lapar banget tuh burung/merpati Om :) :) :)
Setau saya mereka juga makan telurnya karena insting menyelamatkan anaknya dari gangguan predator lain... Jadi telur dimakan biar predator tidak tau ada anakan...
Di kandang MB saya biasanya juga gitu om...
Kalo ndak dimakan ya dibuang ditempat yang jauh dari sarangnya...

sh
31 August 2007, 02:26 PM
he he he he ..yg makan kulit telur bukan hanya yg baru menetaskan telur Om, tapi juga yang mau bertelur Om.
Terus MB/burung yg makan sayap2nya bagm Om Branjangan? pernah lihat belum? he he he he he he...........

aquciliq
31 August 2007, 03:30 PM
Monggo di lanjut sharing & pembahasannya Om......^:)^ ^:)^
Yang jelas MB membutuhkan makanan yang dibutuhkan tubuhnya, dan dia memiliki insting sendiri untuk mencari & menghindari apa yang dia tidak butuhkan.....(itu di alam Om), lantas bagaimana kita mau "menganut BTN, kalo MBnya sendiri kita kurung? walagh.angel boss, yang jelas apa yg kita berikan ke peliharaan kita itu, sifatnya cuma kira2 wae...., ga ada yang pasti! 'habis kita ga bisa bahasanya mereka"..........8-} 8-}
Nah, dikalangan pelomba yg menerapkan cara full EF ( hidup ) ini, jg sulit dicari pembenarannya ( walo MB2 mereka prestasi di lomba)....karena masa Top form MB itu muncul dengan sendirinya jika ketersediaan pakan teratur, dalam hal ini MB tidak dalam kondisi stress!!...walaupun hanya di beri pakan buatan, saya yakin sikluss 'top"nya tetep akan dia lewati!!........,yang jadi masalah mana yang terbaik ? hanya kita sendiri "yang merawat dan mengerti " apa yang peliharaan (MB) kita butuhkan....itupun tidak mungkin 100% tepat!!...masing-masing MB berbeda kebutuhannya Boss...,ga semua MB mau makan serangga yg kita berikan!! kecuali kita paksa & biasakan!!
Gini aja degh.......MB diberi makanan kroto, benarkah MB dialam mengkonsumsi kroto? apa setiap hari MB di alam dapat kroto? Yo emboh..aq ora weruh...:(( :(( :(( mumet-mumet degh, sisan lek mikir!!
Monggo Om SH...., di hutan Mb makan kroto tiap hari ga ya? atau malah ga ada MB makan kroto??\:D/ \:D/

ndoro agung
31 August 2007, 03:59 PM
Benar Om Yogi.
Tapi prestasi itu tentu bukan karena faktor Back to nature saja, namun juga karena MB MB mereka adalah MB MB pilihan, MB MB yg memang dilahirkan berbakat untuk menjadi juara.
MB yg memang bagus, ditunjang dengan treatment Backto Nature yg tepat, tentu menjadikan MB MB berbakat menjadi kian hebat.
Bravo Om Yogi atas informasinya yang memotivasi saya untuk menangani MB MB saya secara : Back to nature.
Yes, I like it!

Weh SH ga nyanggup klo tiap hari harus cari Kroto...dikrubut rang rang heheheeee:D :D :D :D :)) :)) :))

sh
31 August 2007, 04:21 PM
MB tidak semudah itu makan kroto di alam/ di hutan. Kenapa? karena takut semutnya, yaitu semut rang rang/semut merah.
Kroto memang enak buat MB, tapi MB nggak mau kena resiko dikerubuti semut merah!
Ayoooooo lanjuuuuttttt....he he he he he.....
Saya benar2 suka thread ini.
Siapa lagi yg mau sharing?

Mustika Areffa
31 August 2007, 04:27 PM
om SH, numpang tanya dunks, klo dialamnya selain kroto apalagi yg enak menurut MB?

sh
31 August 2007, 04:34 PM
buaanyaaaaakkk Om : belalang, jangkrik, cacing, udang kecil air tawar, binatang2 kecil di tanah seperti kelabang, serangga2 kecil, rayap, ulat (terutama ulat pohon pala).
MB sambil korek2 di tanah mencari serangga2 yg merayap di tanah.
Konon bahkan MB makan buah2 tertentu dan daun daun tertentu, ini dimaksudkan untuk memperlancar pencernaan disamping memang ada zat2 yg bisa diserap oleh MB.

Mustika Areffa
31 August 2007, 04:35 PM
thanks for sharing, om SH memang layak utk jadi pets behaviour eh... MB behaviour.

sh
31 August 2007, 04:39 PM
ah Om Areffa bisa aja, saya cuma menyampaikan apa yg saya peroleh dari orang2 yg memang sudah lama bergelut dalam dunia Murai Batu.
Oya Om, MB bahkan juga makan semut hitam!
Minum air laut?
Enaaakkkk sekalian sekali kali tenggeng alias teler!!!!!

Mustika Areffa
31 August 2007, 04:41 PM
ah Om Areffa bisa aja, saya cuma menyampaikan apa yg saya peroleh dari orang2 yg memang sudah lama bergelut dalam dunia Murai Batu.
Oya Om, MB bahkan juga makan semut hitam!
Minum air laut?
Enaaakkkk sekalian sekali kali tenggeng alias teler!!!!!

ini salah satu kelebihan om SH, setelah dapet info dari orang2 yg lama bergelut dlm dunia MB om SH bisa sharing utk kami2 yg masih harus banyak belajar.
klo MB di alam minum air laut, berarti perlu dunks kita sediakan garam blok di sangkar MB utk "asinan".

sh
31 August 2007, 04:44 PM
Jangan Om!
Saya sangat sarankan: Jangan!
Garam sudah ada di voer, jadi nggak perlu lagi dikasih garam.
MB minum air laut karena di hutan kadang2 susah mendapatkan makanan / tumbuhan/buah yg mengandung garam atau mineral2 yg ada di air laut yg dibutuhkan MB.

Mustika Areffa
31 August 2007, 04:49 PM
Garam sudah ada di voer, jadi nggak perlu lagi dikasih air laut.
MB minum air laut karena di hutan kadang2 susah mendapatkan makanan / tumbuhan/buah yg mengandung garam atau mineral2 yg ada di air laut yg dibutuhkan MB.
terima kasih sekali lagi utk om SH, saya baru tau klo ternyata di voer sdh ada kandungan garam.

sh
31 August 2007, 04:54 PM
Coba tengok Om di kemasan voer ada tercantum : FAT MILK!
Nah lo!
He he he he he he......
Mana nih Om Ramoelan, kok nggak reply lagi?
Bantuin saya dooooonng ah.

sh
31 August 2007, 04:59 PM
Tahun 80 an sd 90 an, sangat mudah mengamati MB, krn MB belum dieksploitasi besar2an. Habitat MB saat itu hanya sekitar dua KM dari jalan raya!
Jadi siapapun bisa mengamati aktivitas MB secara langsung di alamnya.

aquciliq
31 August 2007, 05:00 PM
MB tidak semudah itu makan kroto di alam/ di hutan. Kenapa? karena takut semutnya, yaitu semut rang rang/semut merah.
Kroto memang enak buat MB, tapi MB nggak mau kena resiko dikerubuti semut merah!
Ayoooooo lanjuuuuttttt....he he he he he.....
Saya benar2 suka thread ini.
Siapa lagi yg mau sharing?

Nah loe..........jadi di alamnya sana ada ga kemungkinan MB makan kroto=)) =)) =))
Investigasi lagi Om, ke ALAM LIAR:(( :(( :((
Kalo gini, jadi kepikiran yang disangkar ama yang di luar sangkar, sama-sama bingung!!=)) =))

sh
31 August 2007, 05:00 PM
he he he he pada ngintip aje...nanya dooooong ah.

sh
31 August 2007, 05:03 PM
Jelas beda antara MB yg dipiara di sangkar / kandang umbaran dgn di alam Om.
MB yg selalu bunyi di alam, begitu ditangkap malah bisa jadi mbideg alias nggak berkicau sama sekali seumur hidupnya!
Lho wongsetelah ditangkap hidupnya kadang2 hanya beberapa hari saja kok, langsung akhirat!
Mana sempet dia bunyi.....he he he he he he.............

Blank-24
31 August 2007, 05:05 PM
Om Areffa klo dikasih garam 1 blok, ntar malah MBnya minta gula merah lagi....

Om2 para pakar MB...., ada g rekan2 KMers memperlakukan MBnya bener2 Back To Nature.... tanpa memberikan Poer sama sekali, kecuali makanan yang fresh n hidup....

Kemungkinan besar klo diperlakukan demikian akan lebih bagus kali ya Om...

aquciliq
31 August 2007, 05:07 PM
He he he he he he......
Mana nih Om Ramoelan, kok nggak reply lagi?
Bantuin saya dooooonng ah.


8-} 8-} 8-} Gimana Mo Bantuin, ane arek Jatim cak... ga tau habitat MB di alamnya:-?? :-?? :-??
Tapi gini aja degh Om, jangan dipersulit ...., merawat MB itu emang bener seperti yang sering di ulas pakar-pakar MB di KM
Istilah mereka dulu kalo ga salah " merawat dengan hati, untuk mendapatkan MB yang Pasti!!".....maksudnya pasti bunyi aja degh..;)) ;))
Nah kalo pengin prestasi, selain merawat dengan hati ya + dikitlah..siap-siap makan hati & sakit hati!!
kenapa makan hati & sakit hati??.........tanyakan pada Pelomba kaum pinggiran~X( ~X( ~X(

sh
31 August 2007, 05:09 PM
belum tentu Om X Man!
Banyak zat2 / nutrisi yg dibutuhkan oleh MB tidak terdapat pada EF.

sh
31 August 2007, 05:10 PM
Berapa sih variasi EF yang diberikan?
4?
5?
Di alam lebih Om, belum lagi yang non live food.

sh
31 August 2007, 05:17 PM
Jangan sakit hati dong Om Wawan.
Kalau MB saya nggak menang ya saya akui saja MB lawan lebih bagus atau perawatan nya lebih serius.
Kalau MB saya kalah ya saya cari saja MB yang lebih bagus lagi atau rawat lebih serius Om.
Jangan sakit hati, jadikan MB sebagai teman sejati.

Blank-24
31 August 2007, 05:18 PM
Berarti susah ya Om.... n MB maniapun g ada yang melakukannya ya....
Tadinya sy mau coba dg si Jack

sh
31 August 2007, 05:36 PM
Berarti susah ya Om.... n MB maniapun g ada yang melakukannya ya....
Tadinya sy mau coba dg si Jack
Untuk merawat MB agar persis seperti di alam tentu susah, tapi bukan berarti tidak mungkin.
Lakukan saja back to nature semampu Om.
Lanjuuuuuttt......

sh
31 August 2007, 05:57 PM
piye iki?
kok cuma pada ngintip?
Ini thread bagus Om, sharing atau tanya doooong ahhhh.

N1L4
31 August 2007, 07:14 PM
ehhmmmm.... jadinya thread ini mengulas tentang perawatan MB ke kondisi alamnya ato komparasi pakan ya.... jadi bingung nih. Padahal om AH udah nulis ttg target bahasan ini dengan harapan adanya pencerahan. Oke degh klo gitu monggo dilanjut aje degh.

Saya jadi inget dengan MB dengan nama Popeye/ Anggoro yang dirawat oleh temen mulai dari 0 alias beli dipasar di seputaran Malang dengan sistem colokan alias gropyokan sampe menjadi juara 3 kali di Gubernur Jatim beberapa tahun yang lalu. Adapun rawatannya normal2 aja alias diberikan voer (dengan tujuan apabila kesulitan dalam mendapatkan makanan fresh istilahnya EF padahal seharusnya makanan pokok hee...he.h.e..) dan ditambah jangkrik, kroto secepuk kira2 2 sdm (dibersihkan dari semut yg sudah mati tapi gak sampe bersih sih), cacing 1 hari sblum lomba dengan jumlah tergantung kondisi birahinya.

Masih ada juga MB lain (sewaktu saya masih di Malang) yang menggunakan makanan pokok spt dialamnya (jangkrik, belelang, kelabang, kroto bahkan sampe telur tawon). Alasan temen2 untuk pemberian pakan alami adalah utk stamina dan mengurangi efek dari voer karena kadaluwarsa.

To be continued untuk rawatan MB2 lain yg sempat saya tau dan dirawat dari 0 (spt Aladin).

Ronny
31 August 2007, 07:18 PM
Bkn begitu om x-man, betul yg di bilang om sh tuh, intinya mungkin begini : jika mb yg di dapat dr hutan, mk kemungkinan besar bisa makan life food tanpa voer krn dia belum biasa. Nah knp kita manusia membiasakan burung yg di dapat supaya mkn voer ? ya itu tadi, bnyk faktornya misal : life food susah di dapat dan yg penting adalah : kandungan gizi di dlm voer ada mengandung probiotik yg tdk terdapat pd life food. Sehingga si burung lbh imun thd penyakit. Jadi tetap saja burung peliharaan kita harus dan wajib mengkonsumsi voer.
Yang paling penting adalah : biasakan peliharaan burung2 anda di tempatkan di umbaran krn dgn begitu si burung akan senang dan sirkulasi darah dan jantung akan lancar, semua mahluk hidup intinya sama, punya system metabolisme tubuh yg artinya jika pergerakan tubuh kurang maka metabolisme tubuh pun akan kurang bagus buat peredaran darah dan jantung.
Lanjuut kang...

sh
31 August 2007, 07:19 PM
ini yang saya tunggu :
memang nampaknya kita semua salah kaprah!
yg kita sebut EF itu justru makanan pokok MB!
sedangkan Voer adalah extra fooding nya.
Mengenai MB yg dirawat seadanya tapi Edan, memang ada. Itu karena bakatnya memang Edan!
Kalau nggak berbakat Edan dirawat dgn cara apapun juga nggak jadi Edan.
Paling2 menambah kesehatan dan vitalitas saja.

sh
31 August 2007, 07:29 PM
ayo Om NILA, lanjuut dooong, saya tahu Panjenengan ngerti banget masalah back to nature ini.
Sharing saja, bukan mau pinter pinteran.
Asyik kan Om NILA?

simbah
31 August 2007, 07:35 PM
ini yang saya tunggu :
memang nampaknya kita semua salah kaprah!
yg kita sebut EF itu justru makanan pokok MB!
sedangkan Voer adalah extra fooding nya.
Mengenai MB yg dirawat seadanya tapi Edan, memang ada. Itu karena bakatnya memang Edan!
Kalau nggak berbakat Edan dirawat dgn cara apapun juga nggak jadi Edan.
Paling2 menambah kesehatan dan vitalitas saja.

setuju saya ama om SH nih...jadi EF itu malah voornya ya om, bukan jangkrik / krotonya hehehehe:)>- :)>- saya jadi tambah seneng piara MB nih ...=D>

sh
31 August 2007, 07:39 PM
Benar Om Simbah ( Om kok Simbah).
MB burung yang life time nya lama, usia belasan tahun saja masih bisa moncer.
Makin tua makin mantap!
Bukan makin loyo!
MB Edan!

Blank-24
1 September 2007, 02:11 AM
Lanjuuuuuut para pakar yg lain....., jangan hanya kelihatan rambutnya doang... lg ngintip ya.....

cj
1 September 2007, 11:25 PM
Meode perawatan Back to Nature yag dipakai oleh para pelomba (tidak semua Pelomba) masih menggunakan Voer, Voer hanya sebagai back up saja any time ditinggal pergi atau kekurangan pakan masih ada yg dimakan. Cuma biasanya krn sudah kenyang dengan pakan alami ini, MB tidak makan voer, bisa dilihat dari kotorannya.

Makanya dari awal saya tulis: MB dari alam WAJIB dilatih makan voer dulu ... bila sudah stabil bisa dikembalikan dg metode BACK to nature tadi.

Anytime saya akan mencoba metode ini, cuma TAKUT METODE ini TIDAK KONSISTENT saya pake, maka saya masih menggunakan Metode EF+Voer.

Kembali ke penghobiest MB masing-masing ... Mau mencoba atau tidak terserah yg yg punya MB.

Di thread ini kita coba share & diskusikan ....

herryaceh
2 September 2007, 10:28 AM
Saya mau ikut share nich.

Back To Nature......, satu kalimat yang harus bisa dipahami secara lebih mendalam.
Apa sich sebenarnya yang mau kita kembalikan ke alam atau kita buat menjadi alami...?
Makanan, behavior atau habitatnya.

Perlu rekan-rekan ketahui, jika kita ingin back to nature, maka semua aspek yang yang berhubungan dengan MB juga harus kita buat jadi back to nature.
Jadi jika aspek makanan saja, saya rasa belum dapat dikatakan sebagai back to nature.
Kemudian, apakah kita juga sudah tahu persis bahwa apa yang kita berikan adalah makanan alami bagi MB kita.

Kalau kita kaji MB berdasarkan habitatnya saja, maka akan kita ketahui bahwa makanan alami MB berbeda-beda.
MB yang habitatnya di perbukitan berkarang, jelas berbeda makanan utamanya dengan MB yang memiliki habitat di kawasan hutan atau gunung.
Belum lagi kita bicarakan masalah takarannya, karena ada masa-masa tertentu, MB membutuhkan takaran makanan yang lebih, terutama pada masa birahi atau top formnya.
Lalu bagaiman dengan masalah nutrisi yang dibutuhkan oleh MB, baik mineral, vitamin maupun proteinnya.

Dari segi behavior, MB adalah burung yang selalu berpasangan dikehidupan alaminya, lalu apakah kita selalu mengkondisikan MB kita berpasangan.....?
MB juga merupakan burung yang sangat tegas menjaga territorialnya, sehingga setiap hari dia bisa terbang berkeliling untuk memantau wilayahnya dari gangguan penyusup. Apakah dengan kandang umbar saja kita sudah yakin bahwa itu pola rawatan yang alami untuk MB...?
Bagaimana dengan kebutuhan dan waktu yang alami untuk mandi, kebutuhan fighting dengan musuh atau predator yang sering dijumpai di alam dan kebutuhan untuk kawin.
Mungkin masih banyak lagi yang kita tidak ketahui tentang kebutuhan MB ini secara alami.

Inti dari tulisan ini, sulit bagi kita untuk dapat berkesimpulan bahwa kita bisa memperlakukan MB secara Back to Nature.
Jadi untuk memaksimalkan kinerja MB, yang kita butuhkan adalah bagaimana kita memperlakukan atau merawat MB kita sesuai dengan karakter, sifat dan kebutuhan dari MB tersebut.

Maaf rekan-rekan, ini hanya analisa pribadi, silahkan direspon untuk bisa menambah wawasan kita semua.

Ronny
2 September 2007, 12:27 PM
Absolutely right om HA...
Tapi maksudnya om Copj3nd disini adalah masalah menu/makanan/EF. Bukan bgt Pak Yogi.
Benar sekali om HA, kalau memang kita ingin mengembalikan MB seperti di alamnya..JELAS tdk mungkin kita bisa melakukannya. krn bnyhk hal2 yg memang kita tdk ketahui tentang kebutuhan MB ini.

herryaceh
2 September 2007, 02:07 PM
Nach, ini dia.
Kalau saya mengatakan sulit, Om Ronny dengan JELAS mengatakan tidak mungkin.
Tapi kalau hanya dari segi makanannya, seperti maksud dari Om Yogi, saya akan jawab bisa, hanya saja tidak 100% sempurna untuk dapat dikatakan back to nature.

Ronny
2 September 2007, 02:13 PM
He..he..he..he..
Betul om, saya engga sanggup jika si MB seperti di alamnya.
Kalau hanya maslah makanan saya juga sanggup...tapi apa bisa topform ? so...
Kembali kepada diri kita masing2 aja yah om HA ? kan tujuan kita agar si burung tetap sehat dan senang he..he..he..

herryaceh
2 September 2007, 02:20 PM
Betul Om.
Faktor kedekatan antara pemilik dan MBnya saja bisa mempengaruhi tingkat keberhasilan dalam membuat MB menjadi moncer.
Belum lagi faktor-faktor lain, termasuk faktor X.

branjangan
3 September 2007, 09:36 AM
Faktor X apaan Om?
Apakah X = lobby?
X = tinta?
X = uang?
X = akar pangkat dua dari Y kuadrat ditambah X kuadrat?

Ada lagi om...
Faktor X = Juri :)) :)) :)) :)) :)) :))

sh
3 September 2007, 09:52 AM
Dear Om Branjangan faktor juri = tinta.
Hwa ha ha ha ha ha ha........

herryaceh
3 September 2007, 10:13 AM
Kalau kita mau membicarakan sesuatu, dan sesuatu itu adalah hal yang masih belum jelas dan belum diketahui secara detail, maka sesuatu itu dapat diinisialkan sebagai X.

Monggo Om dilanjut.

herryaceh
3 September 2007, 10:29 AM
Bukan Om, contoh faktor X adalah dopping yang sifatnya ilegal.
Pola rawatan yang sifatnya nyeleneh atau yang lain-lain.

Karena kita tidak tahu, maka faktor ini disebut dengan istilah faktor X.

Info nich Om, ada seorang pemikat di NAD yang MB pikatnya bisa dilepas ke alam. Tapi anehnya setiap sore itu MB pasti kembali ke rumah si pemikat.
Nach, kira-kira ada apa nggak nich pola rawatan yang mirip BACK TO NATURE seperti ini yang dilakukan oleh hobbies MB.

sh
3 September 2007, 11:08 AM
Nah kalau MB yg pulang sore hari itu baru back to the future part IV.

cj
3 September 2007, 01:13 PM
Konspep Back to Nature itu meniru pola hidup dia di alam, bukan meniru persis lha wong MB nya saja di sangkar gimana menirunya. Maksud thread ini adalah simulasi pola rawatan MB dengan back to natuture, seperti kebiasaan makan life food di alam, simulasi kandang umbaraan. Sekali lagi kalau meniru 100% ya LEPAS saja MB nya …nanti kan benar-benar back to nature he he he

Baru saja saya cal ke Fanny, perawat MB “DEWA”, N. Wahid Eks Ketua PBI Depok dengan MB “MUSASI” nya. Juga Andi Winata perawat MB SULTAN. Setiap MB mempunyai karakter yg berbeda. Ada yang hanya makan 10 jangkrik + 1 cepuk voer sudah cukup, ada yang lebih. Bahkan ada yg sehari mengkonsumsi jangkrik mencapai 40 ekor + kroto.

Rata-rata mereka mengunakan porsi jangkrik & kroto yg porosinya lebih banyak dari voer. Bahkan ada yang tidak mengunakan Voer sama sekali (Pak Cary , Ketua PBI Depok), dan voer itu Cuma sebagai selingan saja. MB kalu sudah cukup makan life food nya, voer hanya menjadi alternatife terakhir saja. Makanya MB yg baru dari alam WAJIB dilatih makan voer, agar supaya sewaktu-waktu tidak ada atau ditinggalkan masih bias ada yg dimakan, yaitu voer.

Umbaran adalah simulasi di alam, dengan umbaran si MB menjadi sehat dan kuat. Diumbaran dikasih tempat mandi, sehinga si MB kalau perlu mandi dia akan mandi sendiri. Juga dengan terbang bolak balik selama seaharian, disamping menjadi sehat & kuat, dapat meredam over birahinya, selain mandi.

Intinya konsep back to nature adalah prosentase life food lebih banyak dari voer atau tanpa voer sama sekali.

Ronny
3 September 2007, 01:25 PM
NAH..tuh dah jelas conceptnya...
Jadi intinya kembali ke diri masing-masing aja yah bos he..he..he..yang penting burung sehat dan senang.

cj
3 September 2007, 02:52 PM
Betul Om Ronny, Ada MB dengan 5 jangkrik pagi/sore + 1 cepuk kroto sudah malas makan voer ... kalau ini menjadi kebiasaan si MB sudah masuk kategori MB tsb memakai konsep back to nature ...

Ada MB yg rakus, 20 jangkrik pagi sore + kroto full pagi sore sudah cukup, dan kroto si MB juga gak makan. Ini MB "KENT" milik Cary Ketua PBI Depok, yang sekarang kerja sama dengan JATAYU BF untuk diternakkan.

Kalau mau memangunakan full simulasi back to nature yang lepas saja he he he

Tiyo
3 September 2007, 03:32 PM
Betul Om Ronny, Ada MB dengan 5 jangkrik pagi/sore + 1 cepuk kroto sudah malas makan voer ... kalau ini menjadi kebiasaan si MB sudah masuk kategori MB tsb memakai konsep back to nature ...

Ada MB yg rakus, 20 jangkrik pagi sore + kroto full pagi sore sudah cukup, dan kroto si MB juga gak makan. Ini MB "KENT" milik Cary Ketua PBI Depok, yang sekarang kerja sama dengan JATAYU BF untuk diternakkan.

Kalau mau memangunakan full simulasi back to nature yang lepas saja he he he

MB nya back to Nature, yang punya nangisss.............:)) :)) :))

sh
3 September 2007, 04:36 PM
Jadi yg benar back to sangkar.

herryaceh
3 September 2007, 05:51 PM
Kalau konsepnya seperti itu, berarti kita hanya mendekati yang namanya Back To Nature. Sebab yang 100% murni sulit menurut saya dan JELAS tidak mungkin menurut Om Ronny.
Ini saya setuju, dan ini juga hanya terkait dengan masalah makanan.

OK Om, dilanjut lagi diskusinya, semakin menarik nich, apalagi Om Yogi menggunakan nara sumber yang berkompeten.

sh
3 September 2007, 06:24 PM
Sudah jelas back to nature tidak bisa dilaksanakan 100% dalam pengertian MB beraktivitas seperti di alam liar.
Namun back to nature dalam hal makanan pun tidak bisa dilaksanakan 100% pula.
Karena MB sesungguhnya makan beragam makanan, baik makanan pokok berupa live food maupun extra fooding berupa mineral, buah2an dan tumbuh2an serta zat zat lain yang ditemui MB di habitatnya.
Voer dibuat berdasarkan riset yg cukup lama. ?Sebelum membuat voer yg tepat, para ahli nutrisi burung disamping memeriksa kotoran burung, juga mengurai sel burung di setiap bagian yg ada pada tubuh seekor burung, misal : bulu, paruh, kuku, kulit, darah dan bahkan tulang burung.
Dari hasil itu bisa disimpulkan zat zat apa saja yang dibutuhkan burung selain live food.
Maka dibuatlah voer dengan sebagian besar terdiri dari berbagai zat alami / nature ( tepung ikan, rumput laut, serangga kering, telur, madu dll) dan sebagian kecil zat additive (pewarna, aroma, pengawet).
Pemberian live food dgn hanya 5 sd 6 macam saja dan tanpa voer, saya rasa malah jauh dari konsep : BACK TO NATURE.

LeoN0211
3 September 2007, 07:01 PM
share...
2 MB (MH dan trotol) saya mendekati 100% back to nature...coz...voer sekedar makan diliat dari pantauan perhari...
1 MB (MH) saya tdk mendekati 100% back to nature coz...voer habis diliat dari pantauan perhari...
dgn kondisi perawatan sama...
3 jangkrik pagi + kroto 1/2 sdm.....+ voer (1 hari habis)...

sh
3 September 2007, 07:07 PM
Nggak juga 100% back to nature Om, voer kan ada additive nya.
Saya tidak pernah mengatakan bahwa live food + voer = back to nature.
Saya hanya bilang live food saja tanpa voer (yg banyak mineralnya) adalah MAKIN JAUH dari back to nature.

cj
4 September 2007, 05:22 AM
Rekan2 ...

Thread ini bukan konsep saya juga bukan tulisan saya, namun saya coba merangkum dari pemain MB yang mepunyai dan reputasi di Lapangan. Jadi saya coba merangkum dari semua pemain MB di Lapangan. BUKAN pendapat PRIBADI saya !

Kalau saya baca, rekan2 kelihatannya salah menilai tentang konsep back NATURE.

Secara analogi, PESAWAT terbang adalah meniru konsep METODE BURUNG TERBANG. Apakah meniru semuanya? Kalau meniru ya TUHAN.

Saya melihat teman2 mencoba menduga2 dengan pendapat pribadinya tanpa disertai data yg akurat.

Dengan ini thread kami tutup. Terima kasih sharenya.