PDA

View Full Version : Cara Mengatasi MB Ngeban



zamroni
12 May 2007, 07:19 PM
Dear Kicau Mania

Mohon Pencerahan dari senior-senior, tadi saya ikut ke latber di patra. cuma saya agak kecewa ama MBku karena ngeban-ngeban padahan isiannya cukup lumayan he...... (Sori hanya untuk menghibur diri) gimana ya agar bisa ngerol, mohon masukan dari temen2 KM

niceguy
12 May 2007, 07:31 PM
usia MB ? treatment harian ?
kok om Zam bisa tau kalo isiannya cukup lumayan ? serta cuma ngeban-2 ? kan lagi latber sangat berisik ?
kalo isian lumayan tau nya dr mana ?

mungkin umur jadi kendala om,, MB nya mungkin masih muda,,, yg penting sudah mau melawan itu sudah kebanggaan,, tinggal dipoles dalam hal isian saja sepertinya

cmiiw

zamroni
12 May 2007, 08:03 PM
iya om waktu nunggu mau lomba bunyinya cuma gitu-gitu aja kurang lebih 0.5 jam baru ganti lagunya dan dirumah juga kaya gitu juga trus waktu pulang kerumah suaranya ada kaya cililin, ini karena aku master ama cililin (pakai CD) kurang lebih 2 minggu

zamroni
12 May 2007, 08:18 PM
pagi Jam 7 angin-anginkan sebentar (0.5 jam), mandi trus bersihin kotorannya ama kasih 5 jangkrik + 2 UB + Kroto 2 Sendok di tempat makanannya trus jemur 1 s/d 2 jam abis itu krodong
Sore jam 3 angin2kan 0.5 jam (sambil kasih5 jangkrik + 2 UB) trus masuk keramba sambil nunggu selesai mandi kasih kroto di tempatnya trus jemus sore 1 jam
Apa ada yang salah ya perawatannya?

niceguy
12 May 2007, 10:06 PM
salah banget om,,,,,, (menurut saya loh,,,,)

caranya cuma gampang aja kok,,, STOP UB nya,,,, STOP selamanya hehehehe,,
UB cuma buat turunin Birahi nya,, jadi bila di adu birahi nya kurang,,,,

cobain deh :
jangkrik 5-5 tetap seperti biasa
mandi pagi (minimal) mau 2x dgn sore jg gpp..
jemur minimal 2 jam,, kalo kuat, lebihin aja,,

trus pas mau lomba kasih UH 3-5 ekor,,, mudah-2an bisa beda.
coba aja minggu ini di treat begitu,,, sabtu depan langsung turun lagi ya di Patra,, ane datang deh, bantu sorakin,, eh bagusnya 2 minggu lagi deh

td gak bisa dtg karena gerimis,,, hehehe maklum naik motor

satrio
12 May 2007, 11:17 PM
Pak Zamroni,
Menurut saya MB ngeban ngeban itu adalah memang turunan dari MB tersebut. Banyak juga MB yang lebih banyak nge-lagunya daripada ngebannya. Nah.. untuk mengurangi ngebannya anda harus membuat MB tersebut dipuncak birahinya tapi tidak over birahi, tentu saja Ulat bambu dilarang keras diberikan ke MB tersebut. (saran pak willy betul sekali). Kalo saya, saya akan pelihara lebih dari 1 MB dirumah dan kalo bisa ada betina centil dirumah. Bila ada MB betina centil maka MB jantan akan selalu menunjukan jati dirinya untuk merebut hati si betina dari MB jantan yang lain. Jika tetap aja sering ngeban.. (kalo saya lho) lebih baik saya jual.
Ulat HK sangat baik untuk membangkitkan top form si MB. Tapi anda harus bisa mengatur jumlah yang sesuai utnuk diberikan MB itu.

Periodically Pindah/bergantian tempat MB anda di gantung. Jangan melulu di gantung ditempat "A" saja. Sesekali di pertemukan bentar aja dgn betina (kalo ada betina)


best regards,
satrio

Ronny
13 May 2007, 06:36 AM
Ikut nimbrung ah....
Saran om willy masuk akal banget, padahal umbaran juga lebih penting loh........
Saran om satrio bisa dilakukan bisa juga engga, ini tergantung karakter si MBnya...
Kalau MBnya ngeban2 dan galak, saya pikir salah kalau di pertemukan dengan MB cewe.. karena akan semakin galak dan bahkan bisa nge-batman, kecuali kalau burung kurang galak, saya pikir bisa aja di dekatkan dengan MB cewe...
Mental : Mental MB bukan hanya tergantung dari umur saja, karena ada juga MB yang sudah bangkotan sekitar 5 tahunan tetapi mental tempurnya "0" nol.
Untuk mental tempur bisa di latih sejak MB usia muda..biasakan si MB di trek dengan seusianya..minimal 2-3 minggu sekali.
Kecuali untuk "suara" : Suara biasanya sudah bawaan dari trahnya.
Lanjut kang....

niceguy
13 May 2007, 10:20 PM
jadi penasaran nih sama MB nya om Zam.......
sabarin ajalah 2 minggu tanpa UB,, siapa tau jadi Joss,,,,
btw,, bisa tambah irit juga nih hehehe gak usah beli UB lage,,,,

update terus ya boss

herryaceh
15 May 2007, 09:19 AM
Sedikit saran nich untuk Bung Zamroni, memang betul kalau bisa ada MB cewek supaya dia terangsang untuk mengeluarkan semua isiannya. Selanjutnya coba ganggu itu MB pada saat dia ngeluarin suara ngeban, misalnya dengan menepuk-nepuk tangan dekat sangkarnya atau mengibas-ngibaskan kain kerodong juga dekat dengan sangkarnya.
Hal ini akan menyebabkan MB marah dan merangsang dia untuk mengeluarkan isiannya.

zamroni
15 May 2007, 11:01 AM
oh gitu ya, kalau murai batu di godain bisa jadi marah ato terangsang baru tahu saya. pantesan kalau latber pada teriak2 ama tepuk tangan terimakasih atas bagi2 ilmunya pak

sh
16 June 2007, 07:39 AM
Om Zam, bagaimana MB nya masih ngeban nggak?
Penasaran nih, soalnya semua advis sudah dilontarkan, apakah treatmentnya sudah sesuai advis belum?
kami tunggu update nya Om Zam.

dewa_aruna
16 June 2007, 11:04 AM
menurut saya perawatan hariannya harus di rubah, mungkin kurang fooding atau jemurnya bos kurang. terus selain itu master juga perlu didekatkan lagi jangan master yang berat2 dulu yang penting MB itu mudah mencernanya. saya rasa anda sudah mengetahui karaakter suara MB anda sehingga master apa yg cocok untuknya, karena master itu harus sesuai dengn karakter si burung. thx

stanley mahardhika
6 September 2007, 03:45 PM
banyak faktor ... kalo mb ngeban ... jenis mb yang menghasilkan keturunan, perawatan dan polesan kurang, usia, terlalu birahi, ... tapi setau saya, mb mentawai/nias, mb aceh, mb medan, mb pariaman, mempunyai pembawaan alam yang tidak ngeban, ...

YP Linge
31 October 2007, 01:37 PM
Dear KMers,
MB ngeban di rumah...tapi ngerol di gantangan, itu gak masalah. dan banyak yg seperti itu.
Tapi bila MB bs ngerol di rumah, tapi lebih banyak ngeban di lapangan, itu yang parah.
Banyak Factor yang harus kita perhatikan sebelum kt bs memutuskan apakah ngeban itu sudah sifatnya atau memang tidak.
1. MB yang umumnya msh muda, bila ternyata sering ngeban di gantangan, masih bisa dicoba utk ditreatment. caranya seperti yg sudah di jabarkan oleh kawan2 di atas. Treatmentnya bisa di coba dgn umbaran, mempersering MB utk latihan di gantangan.

2. MB yang habis mabung dgn bulu sudah Full, tapi kondisi bulu masih muda, bisa juga menyebabkan MB sering ngeban klo di lapangan.

3. Ada Type MB yg bila lawan kiri kanannya kurang ganas, dia akan lebih banyak ngeban. tapi bila lawan disampingnya ganas. dia bahkan bisa lebih ganas dan suara2 ngebannya bisa berkurang.

4. Ada satu saran saya utk mencegah agar MB tidak ngeban saat jadinya nanti yang mgkn bisa di coba. Pada saat memaster. jangan terlalu banyak memakai jenis suara master.
kadangkala kita terlalu bernafsu utk memaster MB kita dgn cara mengumpulkan banyak burung2 master di sekeliling MB saat mabung. sedang kan kita tidak tau bahwa tingkat kecerdasan MB itu tidaklah sama. sehingga suara masternya tdk maksimal atau bahkan membingungkan MB itu sendiri ntnya. Yang paling sering terjadi akibat dr cara memaster seperti ini adalah, ntnya saat MB selesai mabung, saat dia ngeriwik smua isian terdengar keluar, tapi bila dgn suaran plong atau dilapangan, tidak ada satupun dari isian itu yang keluar alias ngeban2 saja.
satu lagi perlu kita ketahui (berdasarkan sharing pengalaman dr rekan2 lama) MB juga mempunyai typical suara master tertentu yang dirasa nyaman bagi dirinya utk diingat. ada MB yng lebih nyaman dgn suara LB, ada yang lebih nyaman dgn suara Cililin, dan yang lainnya. Jadi jgn heran apabila terjadi kasus MB yang sudah berulang kali dimaster Cililin, tapi gak pernah ngeluarin tembakan cililin saat tarung. itu berarti typical suara cililin tidak cocok dan dirasa berat bagi dirinya.

apa bila hal2 diatas sudah kita coba lakukan, tapi MB tersebut juga masih ngeban. terlebih apabila MB tersebut umurnya sudah cukup tua. maka dapat kita katakan itu sudah sifatnya. dan bisa dibilang gak bisa disembuhkan lagi.
Jadi Lem biru aja boss...

Mohon maad bila ada kata2 yang salah ya boss
saya cuma mencoba sharing

LeoN0211
2 November 2007, 03:41 PM
jd masih byk prospeknya nich yg punya MB ngeban dlapangan tapi masih muda....
mmg pengalaman adalah guru yg paling berharga...
bravo om yp,i salute u....

Black Magic
6 November 2007, 05:17 PM
HAllo Om ZAM. Saya mau bagi2 pengalaman. Dulu juga muray saya ngeban juga. Itu dah faktor bawaannya.Ada beberapa jenis MB yang ngeban, tapi ada juga yang tidak. Kalo muraynya masih muda ya sabar aja tunggu siap umur ampe 2-3 tahunan. trus perlu diperhatikan kadar birahinya.Kalo burung tidak agresif sebaiknya dihentikan ulet bambunya. Jemur juga mesti agak kuat biar nafsu tempurnya tinggi. Biasanya birahi lebih tinggi dari nafsu tempur bisa mengakibatkan ngeban. Atau ngeban disebabkan oleh kurangnya lagu atau isian. Lagu terbagi menjadi 2 macam. Pertama adalah yg kita kenal tembakan, kedua adalah lagu kecil variasi sebelum atau sesudah nembak. Bila muray batu om zam dinilai telah melakukan perawatan dengan benar maka sebaiknya MB-nya dimaster dengan burung tipe ngerol atau yang bawa lagu banyak variasi. Saya sih dulu pake master murah meriah tapi iramanya gak kalah. Yaitu parkit. Nyerecet ada, lagu kecil banyak, volume juga gak gede jadi bisa gampang masuk ke MB.Sebenarnya ada banyak cara.Tapi pemiliklah yg paling tahu cara merawat muray yg baik. Cukup perhatikan kebiasaan dan keinginan si MB tadi. Yah kita ikutin aja maunya dia.Atau perhatikan kekurangan dari perawatan kita. Sekian masukan dari saya.Salam kenal.. =)

HUSNI THAMRIN
6 December 2007, 03:30 PM
Mohon bantuan MB saya katanya tipe ngerol, tapi saya gak paham untuk master yang cocok. MB saya umur 1 tahun baru beli dari teman yang ternak. Mohon pencerahan karena saya masih baru senang melihara burung.

Dadie_12
10 December 2007, 04:29 PM
Wah om ko Seru banget ya serringnya bagi-bagi dong om!......
kebetulan saya kemarin baru aja ambil MB baru skrg lagi ngurak (mabung), apa perawatan yang tepat unutk kondisi seperti ini om?....Maklum pomula Bangetttt.
Kemudian kalo di master pake MB yang dah jadi gimana pengaruhnya om?....
makasih untuk yang berbagi dengan saya.

Dadie_12

sh
10 December 2007, 10:48 PM
Salam kenal Om Dadie.
Mb baru beli dae lagi ngurak mau dimaster dgn mb gacor ? Sudah yakin mental mb ngurak itu berani mentalnya ? Kalau kurang pemberani atau penakut malah bisa down mentalnya.
Kalaupun mb ngurak bagus mentalnya, maka mb master musti yg isiannya bagus, bukan yg sering ngeban ngeban doang. Suara mb ngeban paling mudah ditiru mb lain. Ya kalau ngebannya sangar, kalau ngebannya culun ?

Bledek
11 December 2007, 12:17 AM
Om SH , Saya sudah terbiasa mendengar Mb saya ngeban ngeban.
Kecuali lagi ngeriwik, atau lagi fight, baru keluar lagunya yang macam maca

Mb memang sulit diduga: Si yunior saya waktu selesai mabung, dan mulai bunyi lagunya pendek pendek ngeban,pikir saya payah ni salah pilihan saya.
Beberapa hari kemudian,tahu tahu mau main ekor dan keluar lagu istimewanya plus ngerol panjang.Kemudian kembali ngeban ngeban tidak begitu pendek.
Mulai tadi kelihatannya mau fit sudah sering bunyi.
Kesimpulan saya,kalau mau pingin dengar lagu sesungguhnya Mb lagi fight hampir sama dengan ci. Betul tidak si ?

sh
11 December 2007, 12:32 AM
Betul Pak Andy, biasanya mb mengeluarkan suara tembakan dan ngerol nya pada saat 'tempur'. Tapi di saat tidak ada lawan maka seringkali mb mengeluarkan suara ngeban. Nah kalau mb ngurak mau dimaster dgn mb yg sudah gacor maka resiko nya adalah justru suara ngeban mb gacor yg akan masuk karena mb gacor itu tidak selalu nembak lha wong nggak tempur kok.
Ada juga mb yg tidak tempur namun punya suara lengkap saat bunyi, meski bunyi nggak nembak karena situasi tidak tempur. Mb tipe begini bisa menjadi master yg bagus untuk mb lain, karena mb seperti itu ngebannya pun bagus dan bervariasi.
Kebetulan saya punya mb tipe ini, asyik Pak. Mb saya ini kalau ngeban cuma sebentar setelah itu ngerol lagi dan ketika ngeban lagi sudah beda dengan nada ngeban sebelumnya.
Mb mb muda saya selalu saya tempel ke mb master ini. Hasilnya sangat memuaskan Pak Andy.
No ngeban, no regret.

sh
11 December 2007, 01:00 AM
Terima kasih Pak Andy, oya mb master saya itu dari Bro HA, namanya Fabio Capello, nama yg cocok karena mb itu memang bisa melatih mb lain agar tidak ngeban melulu.
Namun saran saya adalah agar tidak memaster seekor mb dari mb lain yg gacor, sebab disamping ada resiko mb yg dimaster tertekan mentalnya namun juga resiko terekam suara ngeban mb gacor itu.
Karena mb master yg sedang 'nganggur' paling sering ngeban, dan bagi mb yg sedang dimaster paling gampang merekam suara ngeban mb master.

sh
12 December 2007, 03:55 PM
Terima kasih Bro Aat , saya akan sharing faktor faktor dominan yg menyebabkan mb ngeban, yaitu :
1. Faktor karakter dasar atau bawaan sejak lahir. Karena sudah karakter maka sulit untuk dihilangkan. Faktor ini patut diduga berhubungan dengan tingkat kecerdasan mb. Mb yg kurang cerdas hanya menyuarakan jenis suara tertentu yg diulang ulang. Faktor ini juga bisa karena mb malas atau kurang ngotot. Namun bukan berarti mb nge ban tidak bisa moncer, sebab ada mb juara yg kerjaannya hanya nge ban saja waktu tidak dilombakan.
2. Kondisi cuaca. Pada cuaca mendung atau kurang sinar matahari maka seekor mb bisa ngeban ngeban saja. Cuaca dingin membuat mb menjadi malas untuk ngotot berbunyi ngerol atau ngeplong.
3. Pengaruh mb lain. Mb ngeban bisa karena pengaruh mb lain yg suka ngeban. Mb yg ngeban melulu akan diikuti oleh mb sehingga mb saling ngeban alias ngeban together.
4. Pola perawatan yg minimalis, misal kurang jemur, mandi jarang, kurang umbar ( mb kurang gerak ).
5. Asupan nutrisi yg minimal, misal hanya dikasih voer saja. Atau ef nya sangat jarang. Namun ada juga mb yg diberi nutrisi minimalis ini tapi tetap ngoceh dan jarang ngeban. Mb tipe ini adalah disamping karakternya yg ngotot namun juga karena kebiasaan dari kecil sudah diberi umpan seadanya.
6. Mb yg sendirian tanpa ada burung lain di tempat yg sama, tidak ada burung lain baik mb maupun burung non mb. Untuk hal ini maka sangat disarankan agar ada burung lain, misal mb yg jarang ngeban atau burung burung master misal CJ, Kenari , LB dll.

Untuk mengatasi mb ngeban maka perlu dihindari faktor faktor di atas yg menyebabkan mb ngeban.
Apabila mb ngeban maka bisa dilakukan cara cara :
menepuk nepuk tangan , mengibas kan kerodong, menepuk sangkar dan memancing mb dengan suara suara yg bisa membuat mb marah misal dengan siulan atau dgn meniup plastik di bibir. Semua itu dilakukan hanya untuk memancing mb marah atau siaga, bukan untuk membuat mb menjadi girap girap ketakutan. Ciri ciri mb marah adalah dengan munculnya suara ketrekan yg rapat dan besar serta berdirinya bulu putih di punggung mb. Perhatikan juga agar cara ini dilakukan dengan wajar sehingga tidak membuat mb justru menyungsepkan kepalanya ke jeruji.

kungmania
12 December 2007, 04:54 PM
Wah salut ama Om SH .... pencerahan mengenai MB ngebannya ...plit-komplit.. !!!

Nanya nih Om-om pakar ....kebetulan di kampung lagi rame pada ngadu MB ... kalo trotolan (di dalam rumah tanpa krodong ) denger MB yg lagi tarung di luar rumah alias ndak diperlihatkan ... napa MB trotolannya yg didalam rumah jadi girap-girap yak Om dengerin MB tarung ... alias jadi giras....trus jadi suaranya kok cuman ngeban-ngeban thok .... nih MB trotol mental berani apa mental tempe yah .... ???

Sembah Nuwun

sh
12 December 2007, 05:32 PM
Mb yg giras dan girap girap tidak mungkin ngeban Mbah Kung, kalau trotol belum ada istilah ngeban, itu adalah suara marah trotol yg diwujudkan dalam bentuk ngeplong : ka kak ku kuk...ka kak ku kuk.... begitulah bunyinya, orangnya berjenggot si Mbah Kakung namanya.

YP Linge
12 December 2007, 06:37 PM
Terima kasih Bro Aat , saya akan sharing faktor faktor dominan yg menyebabkan mb ngeban, yaitu :
1. Faktor karakter dasar atau bawaan sejak lahir. Karena sudah karakter maka sulit untuk dihilangkan. Faktor ini patut diduga berhubungan dengan tingkat kecerdasan mb. Mb yg kurang cerdas hanya menyuarakan jenis suara tertentu yg diulang ulang. Faktor ini juga bisa karena mb malas atau kurang ngotot. Namun bukan berarti mb nge ban tidak bisa moncer, sebab ada mb juara yg kerjaannya hanya nge ban saja waktu tidak dilombakan.
2. Kondisi cuaca. Pada cuaca mendung atau kurang sinar matahari maka seekor mb bisa ngeban ngeban saja. Cuaca dingin membuat mb menjadi malas untuk ngotot berbunyi ngerol atau ngeplong.
3. Pengaruh mb lain. Mb ngeban bisa karena pengaruh mb lain yg suka ngeban. Mb yg ngeban melulu akan diikuti oleh mb sehingga mb saling ngeban alias ngeban together.
4. Pola perawatan yg minimalis, misal kurang jemur, mandi jarang, kurang umbar ( mb kurang gerak ).
5. Asupan nutrisi yg minimal, misal hanya dikasih voer saja. Atau ef nya sangat jarang. Namun ada juga mb yg diberi nutrisi minimalis ini tapi tetap ngoceh dan jarang ngeban. Mb tipe ini adalah disamping karakternya yg ngotot namun juga karena kebiasaan dari kecil sudah diberi umpan seadanya.
6. Mb yg sendirian tanpa ada burung lain di tempat yg sama, tidak ada burung lain baik mb maupun burung non mb. Untuk hal ini maka sangat disarankan agar ada burung lain, misal mb yg jarang ngeban atau burung burung master misal CJ, Kenari , LB dll.

Untuk mengatasi mb ngeban maka perlu dihindari faktor faktor di atas yg menyebabkan mb ngeban.
Apabila mb ngeban maka bisa dilakukan cara cara :
menepuk nepuk tangan , mengibas kan kerodong, menepuk sangkar dan memancing mb dengan suara suara yg bisa membuat mb marah misal dengan siulan atau dgn meniup plastik di bibir. Semua itu dilakukan hanya untuk memancing mb marah atau siaga, bukan untuk membuat mb menjadi girap girap ketakutan. Ciri ciri mb marah adalah dengan munculnya suara ketrekan yg rapat dan besar serta berdirinya bulu putih di punggung mb. Perhatikan juga agar cara ini dilakukan dengan wajar sehingga tidak membuat mb justru menyungsepkan kepalanya ke jeruji.


Satu lagi yang penting juga adalah pada saat memaster MB, terutama pada masa mabung.... jangan terlalu bernafsu utk memasuk kan suara master sebanyak2nya pad MB kt.... terkadang kita ingin agar MB kt bisa memiliki Iram lagu yg banyak (5 - 6 lagu) secara bersih. Tp kenyataannya tidak banyak MB yg bisa memiliki kemampuan mengeluarkan irama lagu sampai lima jenis sekaligus secara bergantian..
Akibatnya bisa fatal, MB kt yg sebelumnya lumyan bagus dan msih sering mengeluarkan isian, tapi akibat cara pemasterannya seperti diatas, hal ini bisa membuat MB jd sering ngeban.... Hal ini karena disebabkan karena terlalu banyak suara master yg dia dengarkan....

Biasanya saat ganti bulu trotol ke bulu dewasa dimana MB sudah ngeplong dan memiliki isian.... dr sini kita sudah bisa menentukan Pola nada dasar isian apa yg cocok buat MB kita nanti. Ada yg bukaannya jenggot dan Love bird, ada yang cililiin, kenari, dll.
Nah dri sini kta bisa lagsg menentukan kira2 Master apa yg patut mendampingi si MB sehari2 nantinya.....

Atau bila pada saat itu juga belum bisa ditentukan... biasanya dilakukan pada saat mabung bulu dewasa pertama..... dgn catatan tetap menggunakan 2-3 jenis burung saja..... setelah mabung bulu dewasa selesai.... akan ketahuan suara master apa yang dominan dan paling sering dia keluarkan saat tarung (tarungnya juga pakai cara ya boss, jgn lgsg kena dgn burung tua... bisa2 trun kebawah MB kt... hehehe).
Nah stelah ketahuan, pakai lah Master itu utk seterusnya..... demikian utk phase mabung berikutnya...
Usahakan jangan sering2 menambah atau menganti jenis master dgn master yang lain. akibat nya ya itu tdi...... Ngeban.....

sering kejadian.... Pada saat ngeriwik.... kita mendengar banyak isian yg terdengar.... tp saat tarung.... semua isian yg terdenger saat ngeriwik hilang. yang ada hanya ngeban..ngeban...dan ngeban.... hal ini juga akibat cara pemasteran yang salah juga....

Just sharing ya boss.... mohon maaf kalau salah.....

YP Linge
12 December 2007, 06:48 PM
Wah salut ama Om SH .... pencerahan mengenai MB ngebannya ...plit-komplit.. !!!

Nanya nih Om-om pakar ....kebetulan di kampung lagi rame pada ngadu MB ... kalo trotolan (di dalam rumah tanpa krodong ) denger MB yg lagi tarung di luar rumah alias ndak diperlihatkan ... napa MB trotolannya yg didalam rumah jadi girap-girap yak Om dengerin MB tarung ... alias jadi giras....trus jadi suaranya kok cuman ngeban-ngeban thok .... nih MB trotol mental berani apa mental tempe yah .... ???

Sembah Nuwun

Lihat2 Trotolnya juga Boss..... ada Trotol yg sudah ngeplong seperti MB dewasa (tapi ngplongnya tetap msh pendek2) dan ada yang belum bsa sama sekali... jadi cuma ngetrek aja...

Utk kasus diatas.... dimana Trotol yang mendengar MB dewasa tarung (tanpa melihat ya) terus belingsatan seperti marah, ini banyak kejadian... aku gak bisa bilang bahwa MB ini termasuk MB yag berani atau tidak...
Tapi apa bila Ada MB trotol ynag bila di adu dgn MB dewasa secara lagsg, terus berani melawan dan Bunyi..... Nahhh itu baru aku berani bilang MB trotol yg berani...

sh
12 December 2007, 07:22 PM
Mb ngeban saat diadu menurut saya lebih cenderung disebabkan karakter asli mb itu, seperti point pertama tentang hal yg menyebabkan mb ngeban yg saya tulis di atas.
Mb adalah burung pintar, sekali suara isian masuk maka tetap akan dikeluarkan pada saat diadu. Isian masuk itu diketahui pada saat mb berkicau dan mengeluarkan suara isian.
Suara isian yg beraneka ragam tetap harus diperdengarkan ke mb tapi tentu dengan pola seperti yg disarankan di CDSM maupun pola mb dikerubungi banyak burung master. Dari situlah baru bisa disimpulkan suara apa saja yg bisa direkam dan dikeluarkan dengan bagus oleh mb.
Di hutan mb banyak mendengar puluhan bahkan ratusan suara, tapi mengapa yg dipilih hanya beberapa suara tertentu saja ?
Mb yg ngeban berarti memang karakternya tidak ngotot atau kondisinya kurang bagus. Isian tetap akan dikeluarkan kalau mb nya ngotot, walaupun hanya SAKATA alias satu kata saja.
Saya bisa menyatakan hal ini karena saya pernah punya mb yg minim isian tapi karena karakternya tempur dan tidak ngeban saat tempur. Mb saya itu bahkan mengeluarkan suara suara yg belum pernah saya dengar di saat mb saya itu bunyi biasa alias tidak tempur. Suara itu juga tidak jelas, hanya nyekekrek panjang dan kelihatannya mau maunya mb sendiri.
Nah dari situlah saya berani menyimpulkan bahwa mb ngeban di lomba lebih dominan disebabkan oleh karakter mb, bukan minim isian atau salah memaster.

Indra Nugraha
12 December 2007, 07:55 PM
Mb ngeban saat diadu menurut saya lebih cenderung disebabkan karakter asli mb itu, seperti point pertama tentang hal yg menyebabkan mb ngeban yg saya tulis di atas.
Mb adalah burung pintar, sekali suara isian masuk maka tetap akan dikeluarkan pada saat diadu. Isian masuk itu diketahui pada saat mb berkicau dan mengeluarkan suara isian.
Suara isian yg beraneka ragam tetap harus diperdengarkan ke mb tapi tentu dengan pola seperti yg disarankan di CDSM maupun pola mb dikerubungi banyak burung master. Dari situlah baru bisa disimpulkan suara apa saja yg bisa direkam dan dikeluarkan dengan bagus oleh mb.
Di hutan mb banyak mendengar puluhan bahkan ratusan suara, tapi mengapa yg dipilih hanya beberapa suara tertentu saja ?
Mb yg ngeban berarti memang karakternya tidak ngotot atau kondisinya kurang bagus. Isian tetap akan dikeluarkan kalau mb nya ngotot, walaupun hanya SAKATA alias satu kata saja.
Saya bisa menyatakan hal ini karena saya pernah punya mb yg minim isian tapi karena karakternya tempur dan tidak ngeban saat tempur. Mb saya itu bahkan mengeluarkan suara suara yg belum pernah saya dengar di saat mb saya itu bunyi biasa alias tidak tempur. Suara itu juga tidak jelas, hanya nyekekrek panjang dan kelihatannya mau maunya mb sendiri.
Nah dari situlah saya berani menyimpulkan bahwa mb ngeban di lomba lebih dominan disebabkan oleh karakter mb, bukan minim isian atau salah memaster.

Malah si SP3-MB NAD tahap I,,sering juga mengeluarkan suara2 tembakan yang bukan masterannya,,,saya juga bingung Bro SH,,mungkinkah itu suara2 yang dia rekam pada saat masih di alam NAD sana ???:-/ :-/ :-/

sh
12 December 2007, 08:10 PM
Benar Bro IN, ini adalah salah satu contoh mb ngotot yg mengeluarkan suara aneh bukan dari master terbaru.
Mb Bro IN jelas bukan karakter ngeban saat diadu. Sama dengan mb saya yg saya ceritakan di atas juga mengeluarkan suara aneh yg tidak ada di CD master baru. Saya bahkan bisa dikatakan salah memaster mb saya ketika saya menyetel CDSM tanpa membaca caranya dan saya lakukan hal itu dua minggu. Hasilnya adalah : tidak ada suara master satupun yg direkam oleh mb saya. Berarti saya salah memaster mb saya. Namun mb saya tidak ngeban saat diadu karena karakternya memang bukan karakter yg suka ngeban saat diadu.
Jadi salah memaster bukan hal yg menyebabkan mb ngeban saat diadu.

YP Linge
13 December 2007, 09:21 AM
Benar Bro IN, ini adalah salah satu contoh mb ngotot yg mengeluarkan suara aneh bukan dari master terbaru.
Mb Bro IN jelas bukan karakter ngeban saat diadu. Sama dengan mb saya yg saya ceritakan di atas juga mengeluarkan suara aneh yg tidak ada di CD master baru. Saya bahkan bisa dikatakan salah memaster mb saya ketika saya menyetel CDSM tanpa membaca caranya dan saya lakukan hal itu dua minggu. Hasilnya adalah : tidak ada suara master satupun yg direkam oleh mb saya. Berarti saya salah memaster mb saya. Namun mb saya tidak ngeban saat diadu karena karakternya memang bukan karakter yg suka ngeban saat diadu.
Jadi salah memaster bukan hal yg menyebabkan mb ngeban saat diadu.
Yang bro SH katakan itu bener juga... sebagian besar MB terutama yg dewasa dan tua dan juga sudah coba di treatment dan di master dgn cara yg baik, tp selalu ngeban saat tarung. bisa di masukkan ke katagori MB yang berkarakter begitu. bagi fighter, MB2 begini tidak akan dipakai lgi. Tapi bagi MB Muda, yg baru habis mabung (bulu mentok tp belum cukup tua), bila ngeban blum bs lgsg dikatagorikan sebagai karakter dulu.

Lagian mungkin MB2 yg kasusnya karena (salah master) yang aku ungkapkan itu hanya pengalaman yang aku alami sebelumnya dulu (2x) saja, dan hanya berlaku terhadap MB ku saja dan juga terhadap MB bbrp temen2ku. dimana MB ku dan temen2ku yg dulu bagus, tidak pernah ngeban dilapangan saat tarung. tapi krn dimaster dgn cara seperti itu, dan kami anggap salah, hasilnya jdi sering ngeban.. walaupun mainnya sangat ngotot menurutku. setelah sharing dgn temen2 yg lebih senior, mereka juga berpendapat sama... pada periode mabung berikutnya... coba ku antisipasi dgn metode yg kedua (seperti yg atas)... hasilnya MB bs kembali seperti awal. yahh...mungkin MB ku dua2 Bloon ya.... hahaha.
tpi lumayan lah bs bebrapa kali moncer di Latber maupun Kontes besar... MBnya dr dulu aku culik dri Montasik Aceh besar...

Lalu karena masih penasaran, aku mencoba lagi. kira2 bbrp bulan lalu, tetep juga aku dampingi dgn Master2 asli yag lain sperti Kenari, Jenggot, Cililin, Lovebirds, Ciblek, Pancawarna.... hasilnya?.... ya sering ngeban kl di kontes... Nt pada phase Mabung berikutnya, akan kucoba utk mengkuti cara yg kedua lagi.... apakah bs bagus apa tdk...kt lihat saja nanti deh ya...hehehe

Btw.... itu hanya share pengalaman saja.... mgkn tdk berlaku bagi MB2 yg lain... dan mungkin juga ada yg sudah mencoba cara memaster seperti itu dan hasilnya menciptakan MB yag memiliki lagu/irama yg bagus dan banyak tp juga tidak ngeban..bisa saja. MB yg super cerdas...bukan tdk mgkn lho boss
cuma apa banyak MB yng begitu??...

Kalau mau dicoba....coba saja boss....hitung2 eksperimen... ya gak....

sh
13 December 2007, 09:37 AM
Apa yg disampaikan oleh Bro Linge dan SH adalah kepercayaan bukan fakta.
Karena fakta itu tidak bisa dibantah dan kepercayaan tidak bisa diperdebatkan.
Tapi dari kedua pernyataan itu silakan ditelaah oleh pembaca : yg mana yg lebih masuk akal berdasarkan hasil yg disampaikan oleh Bro Linge dan SH.
Tapi menurut saya jika ada mb yg paling bloon sekalipun sekaligus salah dimaster namun tidak punya karakter ngeban di lomba maka tidak akan ngeban di lomba.
Sebaliknya mb yg punya sifat bawaan atau karakter ngeban maka dimaster sampai masuk jungkir balik pun akan sering ngeban di lomba.

YP Linge
13 December 2007, 11:11 AM
Apa yg disampaikan oleh Bro Linge dan SH adalah kepercayaan bukan fakta.
Karena fakta itu tidak bisa dibantah dan kepercayaan tidak bisa diperdebatkan.
Tapi dari kedua pernyataan itu silakan ditelaah oleh pembaca : yg mana yg lebih masuk akal berdasarkan hasil yg disampaikan oleh Bro Linge dan SH.
Tapi menurut saya jika ada mb yg paling bloon sekalipun sekaligus salah dimaster namun tidak punya karakter ngeban di lomba maka tidak akan ngeban di lomba.
Sebaliknya mb yg punya sifat bawaan atau karakter ngeban maka dimaster sampai masuk jungkir balik pun akan sering ngeban di lomba.

Betul..semua itu hanyalah berdasarkan pengalaman yg hasilnya hanya bersifat temporary... dan mungkin tdk berlaku utk keseluruhan..... suatu kasus terjadi pada beberapa MB, tapi bisa jadi dan besar kemungkinan tidak berlaku terhadap MB yg lain...

Lagipula... selama ini (semenjak aku mulai ikut2 lomba sekali2). aku merasa belum pernah menemukan MB trotol/Bakal tua dan muda hutan yg menurutku super dan luar biasa....ya tentu berdasarkan cara2 pemilihan yg aku percayai lho ya... ya mgkn krena keterbatasan waktu dan yang pasti krna keterbatasan dana kali yaaa..... maklum kulii boss.... pas pas an...hahaha. Kl duit ku rame temennya.... tinggal tungguin aja di Kontes..mana yang jawara, dilamar dah.... haha.

Makanya blum bs mendapatkan MB yg mgkn tidak ngeban saat setelah dimaster dgn master yg banyak (Upps maaf... bukan tdk ngeban... tapi yg frekuensi ngebannya sedikit. Krn sifat mengulang2lagu pada setiap MB pasti ada... cuma frekuansi nya aja yang menjadi masalah). Lain halnya dulu disaat aku belum kenal lomba burung, dimana Memelihara MB cuma sekedar hobby tok, masih Banyak MB2 yg sangat bagus didapat, baik di tangkap sendiri ataupun dr temen2.. kayanya dulu di Banda Aceh ga ada kontes2an deh boss hehehehe...paling kontes utk komunitas tertentu saja. Baru tahun 1995 atau 1997 an lah mulai muncul marak kontes2 besar..

YP Linge
13 December 2007, 02:36 PM
Jadi menurut Bro Linge : mb ngeban itu salah memaster atau karakter ?

Kan seblumnya di awal2 thread ini (Page 3) sudah aku kemukakan pendapat ku Bro.... Bisa jadi sifat (bawaan dia). Tpi bisa juga dipengaruhi oleh pengaruh luar atau treatment. yang salah satunya itu adalah proses pemasteran...

Ohya... Pernah ada kejadian seekor MB Muda umur 3 tahun an.... mental oke.. tapi setiap di bawa kontes, Ngebannya ga ketulungan..padahal isian ada dan cukup komplit. hal ini bs didengar saat dirumah atau pada saat MB nya latihan di rumah dgn 2 -3 MB milik temen2 satu BC.
kemudian yang punya kemudian menjual murah si MB kepada seseorang temen juga, krn dia mengganggap Ngeban itu sudah bawaannya ("sudah penyakitnya lah" istilah orang2 sini).

Tapi kenyataannya, setelah di pegang oleh temen ku selama hampir setahun, tanpa pernah di turunkan kontes sekalipun (memang hrs telaten dan sabar boss) dan setelah melalui phase mabung berikutnya....
Ternyata MB itu bisa pulih maksimal... Lagu oke, tembakan, dan besetan... ngebannya ko bs jauh berkurang... intinya saat tarung..irama/lagu..tembakan dan besetannya bisa dominan.... dan bs moncer.... skrg maharnyanya jauh lbh mahal....
pemilik MB yg pertama td aja sampai hampir tdk percaya, melihat MB nya yang dulu bs berbeda begini......

Yaaa itu hanya satu contoh kasus saja boss..... tp biar bagaimana pun tetap ada MB yang punya "penyakit" atau karakter ngeban kok...itu saya akui dan percayai.....hehehe..... kl sudah gt yaaa lepass aja lagi kehutan...... hehehe

herryaceh
13 December 2007, 04:42 PM
Ini baru brainstroming.

Jadi saya punya satu kesimpulan, bahwa ilmu perburungan terus mengalami perkembangan tak ubahnya seperti ilmu pengetahuan.
Ilmu yang dulu dianggap hebat, belum tentu sekarang dapat diterima oleh hobbies baru.

Ke depan, untuk mendapatkan MB Jawara, orang bisa saja melakukan kloning atas MB Jawara sebelumnya.
Hasilnya cukup instans, nggak perlu lagi repot memaster apalagi menyesuaikan karakter kicauan.

Bravo KM.

sh
13 December 2007, 04:54 PM
Benar sekali Bro HA, kalau saya analogikan : kita mengupas jeruk , kupasan pertama dan kedua saya ibaratkan ilmu mb pada jaman dahulu kala, yaitu orang belum tahu banyak mengenai fakta mb, kupasan berikutnya adalah ibarat periode atau jaman berikutnya dimana buah jeruk makin kelihatan. Pada saatnya nanti kupasan itu akan makin meluas dan makin luas pula pengetahuan orang terhadap ilmu pengetahuan mengenai mb.
Ilmu pengetahuan makin terkuak seiring berjalannya waktu.
Teori teori dan kepercayaan kepercayaan yg sekarang kita pegang bisa jadi akan 'dipatahkan' oleh teori teori baru yg berdasarkan pengamatan yg lebih intensif dan penelitian ilmiah.
Teori teori baru kelak akan didasarkan kepada fakta bukan berdasar kepercayaan.

YP Linge
13 December 2007, 05:18 PM
Benar sekali Bro HA, kalau saya analogikan : kita mengupas jeruk , kupasan pertama dan kedua saya ibaratkan ilmu mb pada jaman dahulu kala, yaitu orang belum tahu banyak mengenai fakta mb, kupasan berikutnya adalah ibarat periode atau jaman berikutnya dimana buah jeruk makin kelihatan. Pada saatnya nanti kupasan itu akan makin meluas dan makin luas pula pengetahuan orang terhadap ilmu pengetahuan mengenai mb.
Ilmu pengetahuan makin terkuak seiring berjalannya waktu.
Teori teori dan kepercayaan kepercayaan yg sekarang kita pegang bisa jadi akan 'dipatahkan' oleh teori teori baru yg berdasarkan pengamatan yg lebih intensif dan penelitian ilmiah.
Teori teori baru kelak akan didasarkan kepada fakta bukan berdasar kepercayaan.


Yup... akan sangat mungkin terjadi hal seperti itu... tidak selamanya teori atau kepercayaan (ngambil istilah Boss SH) yg di pakai dr dulu hrs kt ikuti....
makanya dr awal2 aku mengikuti komunitas ini.... aku selalu memakai kata "Mungkin" bila mencoba sharing.... karena kebiasaan2 atau kepercayaan yg kt lakukan itu tdk bersifat absolut, walaupun hasilnya ada... tpi itu kan hanya base on bbrpa referensi saja boss.....

Bagi aku yg awam ini, bila tdk tau...hanya bisa mencoba cara2 atau metode dan kpercayaan orang2 yg lebih dulu tau dan mencoba sharing... tapi apabila setelah kta mencoba cara itu dan tidak menimbulkan effect pada MB kt.... yaa kt coba cari dan terapkan metode lain.... kan begitu Boss....
Tapi bukan berarti metode pertama td lgsg kt anggap salah atau lgsg di peti es kan..... karena bs jadi metode pertama td berhasil diterapkan pada 2 atau 3 atau lebih MB2 lainnya...... Unik memang Boss....
Kalau aku boleh pinjem kata2 orang...... memelihara Burung Kicau itu banyak Seninya...... yaaa seperti ini lahh....

sh
13 December 2007, 05:57 PM
Ilmu dan seni Om, semua hal yg berkait dengan pengetahuan adalah ilmu. Ilmu itu dipadukan dengan seni maka akan diperoleh metode metode yg sesuai.
Saya bilang ilmu, ini contohnya : jaman dahulu kala orang memaster mb dgn burung hidup atau suara suara sederhana ( bukan suara alam ), tapi dengan ilmu pengetahuan maka ditemukanlah metode metode untuk memaster mb tanpa burung master atau suara sederhana lainnya.
Ilmu memaster pun kian canggih dengan memanfaatkan teknologi elektronik.
Sekarang ini bahkan sedang ada eksperimen tentang bagaimana mengatur gaya mb saat bertarung dengan menggunakan boneka mekanik mb, tentunya dengan diiringi suara isian yg mengalun dari sound system.
Jika semua ini berhasil maka bisa dipastikan bahwa ilmu pengetahuan akan lebih dominan dalam penanganan terhadap mb.

sh
14 December 2007, 10:06 AM
Ayo dong dibahas bersama point point berikutnya, dan juga barangkali ada point tambahan yg terlewat.
Atau menyempurnakan point yg lemah.
Sharing ini berguna sekali untuk mencari solusi mengatasi mb ngeban.

herryaceh
14 December 2007, 10:31 AM
Suatu keyakinan tanpa dukungan fakta, dapat menyebabkan kita kehilangan kemampuan berfikir.

Masa lalu telah mengajarkan kepada kita semua bagaimana ilmu pengetahuan dapat merubah kehidupan manusia menjadi lebih dinamis.

Contoh kasus.

1. Pada abad 18, Dr. Edward Jenner, melakukan penelitian tentang penyakit cacar yang diderita oleh sebagian besar rakyat Inggris.
Ada keyakinan dalam masyarakat pada waktu itu, bahwa para pemerah susu sapi yang telah mengalami cacar sapi (semacam luka kecil pada sapi yang dapat menular pada manusia), tidak bakal terkena cacar.
Keyakinan itu lalu diteliti dan ternyata benar, sehingga ditemukanlah vaksin cacar yang jika disuntikan ke tubuh manusia, maka akan memberikan kekebalan bagi tubuh terhadap penyakit cacar.
Metode vaksinasi ini kemudian menjadi salah satu icon penting dalam dunia kedokteran.

2. Pada abad pertengahan, sebelum terjadi renaissance, Eropa dikekang oleh suatu keyakinan kelam yang menjadi doktrin gereja yang menyatakan bahwa bumi adalah pusat tata surya (Geo Sentris). Selain itu ada juga keyakinan bumi berbentuk datar, sehingga jika seseorang berlayar jauh, suatu saat dia akan menjumpai ujung bumi, lalu jatuh dan tak akan pernah kembali.
Copernicus dan Gallileo mencoba membantah doktrin tersebut melalui penelitiannya yang menghasilkan teori Helio Sentris (matahari sebagai pusat tata surya).
Awalnya mereka dianggap sbg pembangkang dan dihukum oleh pihak gereja. Tapi setelah itu, mereka dianggap menjadi pahlawan Eropa dalam pelayaran samudera dan kolonialisasi.

Apa yang kita peroleh dari kasus ini ?
Ternyata, keyakinan saja memang belum dianggap cukup bagi kita manusia sebagai mahluk Tuhan yang diberikan akal fikiran.
Kita cenderung menuntut adanya penjelasan ilmiah dari keyakinan tadi sehingga dapat menghasilkan kebenaran.

Maaf bagi rekan-rekan semua, karena tulisan saya jelas OOT.
Tidak ada maksud dan tujuan yang tersembunyi dari tulisan ini.
Tulisan ini hanya untuk bahan renungan bagi kita semua, agar kita tetap terus bersyukur sebagai mahluk Tuhan yang telah dibekali akal untuk dapat berfikir.

kucica_denis
3 April 2008, 03:36 PM
salam kicaumania,
om om pakar murai sekalian, saya punya mb muda hutan umur aku gak tahu persis tp masih ada bulu mudanya kondisi mau mabung perawatan standart (sorry kuli)ketika saya iseng sandingkan dgn burung lain, mb tampak ganas posisi mo nyerang sayap ngelebar dan bila dikrodong bunyi yg ingin saya tanyakan
- apakah ini nafsu besar tenaga kurang?
- apakah ini masuk katogari ngeban ?
- jika betul ngeban sama dengan burung jelek?
- bisakah diperbaiki atau ini permanent?
trimakasih sebelumnya.

gunawanhalim
13 August 2008, 09:36 AM
Untuk menghindari pertanyaan dan pembahasan masalah yang sama berulang-ulang dalam satu thread maka dianjurkan bagi para members untuk membuka tread2 awal terlebih dahulu, minimal semua thread yang telah menjadi sticky thread.

Apabila ada permasalahan yang dirasa belum pernah dibahas, silahkan membuka thread baru di forum Murai batu ini.

terima kasih

42d3e78f26a4b20d412==