PDA

View Full Version : ciri-ciri MB MH dipikat dgn kail



santiago
8 March 2009, 12:50 AM
om-om semua mohon pencerahannya,
sudah beberapa kali ini ane beli MB MH bahan paling lama 2 minggu-1 bulan burung tiba2 mati tanpa sebab. Pdhal pola perawatannya & pola makan sdh mengikuti saran dr para senior di KM.Ada beberapa teman memprediksi saat diambil dari hutan pemikat menggunakan kail (Pancing), yang ingin ane tanyakan bagaimana kita tau MB bakalan tsb dipikat dgn kail (ciri2 fisiknya) & ciri fisik MB yg dipikat dgn getah?

Maklum masih pemula om, terima kasih.

cain
8 March 2009, 01:22 AM
wah kurang tahu nich om menunggu pakar mb,
selagi nunggu jawaban, mampir liat2 di forum ols om, siapa tahu
lho kok malah promo?

DC
8 March 2009, 01:24 AM
permisi..pemula ikut nimbrung....silakan para pakar dikoreksi ya,,,

kayaknya sampe sekarang masih susah dan mungkin belum ada kesimpulan yg pasti soal ciri2 MB hasil pancingan...sedikit share aja ya om...ane pernah mergokin penjual burung di salah satu PB di Jakarta...yg sedang meloloh MB MH dengan tangan langsung...ternyata itu dilakukan karena MB nya dah ga mau makan alias sakit..itu[un bukan hanya satu tapi hampir sepuluh ekoran yg kondisinya gitu..ane jajal beli satu yg masih keliatan seger yg satu rombongan sama MB yg diloloh tadi...alhasil 2 minggu twas...kalo ane perhatiin, seminggu pertama masih mau makan dengan lahap..selebihnya makan susah,mata berair, sering "duduk",suara kretekannya jadi agak tipis dari semula (serak mungkin)...alhasil wafat deh....bis itu ane coba2 belek lehernya,memang ada bekas luka yg dah infeksi....mungkinkah itu hasil pancingan....ane juga ga tau....maaf kalo ane sok tau...



salam

sally_burungmania
8 March 2009, 09:28 AM
om-om semua mohon pencerahannya,
sudah beberapa kali ini ane beli MB MH bahan paling lama 2 minggu-1 bulan burung tiba2 mati tanpa sebab. Pdhal pola perawatannya & pola makan sdh mengikuti saran dr para senior di KM.Ada beberapa teman memprediksi saat diambil dari hutan pemikat menggunakan kail (Pancing), yang ingin ane tanyakan bagaimana kita tau MB bakalan tsb dipikat dgn kail (ciri2 fisiknya) & ciri fisik MB yg dipikat dgn getah?

Maklum masih pemula om, terima kasih.

wah sama donk bro nasib kita he he saya juga beli 3 kali mati semua memang sulit memilih bakalan yang tidak pancingan padahal saya sudah usaha dengan memberi anti biotik pada burung tsb dan menjaga makanannya tetapi tetap saja mati. mending klo beli cari murai batu cari yang sudah pilihan di sangkar soliter biasanya burung tsb kesehatannya lebih terjamin dan harganya selisih sedikit dari pada bakalan yang belum di sortir, ada tips juga coba 1 bln pertama hanya beri ulat kandang bukan ulat hongkong loh, juga stop kroto an jangkrik dulu selama sebulan kalo sebulan masih lincah dan sehat baru kita beri EF yang lain, soalnya ulat kandang bagus buat pencernaan burung bakalan. mohon koreksinya para pakar

santiago
8 March 2009, 10:53 AM
permisi..pemula ikut nimbrung....silakan para pakar dikoreksi ya,,,

kayaknya sampe sekarang masih susah dan mungkin belum ada kesimpulan yg pasti soal ciri2 MB hasil pancingan...sedikit share aja ya om...ane pernah mergokin penjual burung di salah satu PB di Jakarta...yg sedang meloloh MB MH dengan tangan langsung...ternyata itu dilakukan karena MB nya dah ga mau makan alias sakit..itu[un bukan hanya satu tapi hampir sepuluh ekoran yg kondisinya gitu..ane jajal beli satu yg masih keliatan seger yg satu rombongan sama MB yg diloloh tadi...alhasil 2 minggu twas...kalo ane perhatiin, seminggu pertama masih mau makan dengan lahap..selebihnya makan susah,mata berair, sering "duduk",suara kretekannya jadi agak tipis dari semula (serak mungkin)...alhasil wafat deh....bis itu ane coba2 belek lehernya,memang ada bekas luka yg dah infeksi....mungkinkah itu hasil pancingan....ane juga ga tau....maaf kalo ane sok tau...

salam

dari beberapa teman menyarankan utk melihat leher/dada MB MH yg ingin kita beli,kalau ada garis kebiruan/merah di kulitnya (seperti luka dalem) diyakini MB MH tsb hasil pancingan tetapi itupun gak bisa jadi patokan krn sampai sekarang ada juga MB ane yg mati pdhal udah menghindari yg kulit leher/dadanya ada garis kebiruan/merah.

Amiex'z
10 March 2009, 11:05 AM
saya juga tidak paham ciri ciri MB dipikat dengan tali pancing, namun bisa diteliti di lehernya, namun harus sabar, apakah emang ada luka, jika benar ada luka, bisa diindikasikan Mb dipikat dengan pancing...

BaraW
10 March 2009, 11:14 AM
om-om semua mohon pencerahannya,
sudah beberapa kali ini ane beli MB MH bahan paling lama 2 minggu-1 bulan burung tiba2 mati tanpa sebab. Pdhal pola perawatannya & pola makan sdh mengikuti saran dr para senior di KM.Ada beberapa teman memprediksi saat diambil dari hutan pemikat menggunakan kail (Pancing), yang ingin ane tanyakan bagaimana kita tau MB bakalan tsb dipikat dgn kail (ciri2 fisiknya) & ciri fisik MB yg dipikat dgn getah?

Maklum masih pemula om, terima kasih.

salam om
bagi kita para KMers dari dulu ampe sekarang belum ada yang bisa menyebutkan ciri-ciri burung MB bakalan hasil tangkapan mengunakan kail om,
yang jelas karakter dan bentuk MB hasil tangkapan dengan kail hampir sama dengan MB bakalan yang ditangkap menggunakan pikat, dan getah(pulut).
banyak para pakar MB menganjurkan teliti sebelum membeli MB bakalan dari hutan,
ada kalanya kita memerlukan waktu ketelitian dan kesabaran didalam membeli MB bakalan,
ironisnya kita para pembeli sering tidak sabaran untuk membeli momongan MB,(burung MB bakalan terlihat sama semua pada kondisi baru nyampe di PB)
dan kita selalu dihantui rasa takut keduluan atau telat keburu di ambil/dipilih orang lain.
dari sikap kita membeli MB bakalan sudah salah, dan terlepas dari ilmu dari pada senior tentang memilih MB bakalan hutan, kita terkadang terlalu bersemangat untuk memilih burung dengan ciri fisik yang kita ketahui. dan tanpa disadari MB bakalan tersebut adalah hasil kail,

dan untuk MB bakalan hasil tangkapan mengunakan getah, biasanya bulu MB cendrung kusam dan lengket, bahkan tidak jarang banyak bulu MB yang terlepas,dan patah.

berdasarkan kebiasaan saya dulu membeli MB bakalan hutan selama ini dari pengepul maupun di PB
-melihat secara detail fisik MB
-memisahkan MB yang sudah kita nilai sehat tadi di sangkar terpisah
-(kalo sudah kenal atau langganan dengan penjual) titipkan burng yg sudah kita pisahkan tadi untuk beberapa hari, dan selalu kita pantau perkembangannya.
-pada umumnya modus penjualan MB bakalan hasil tangkapan kail akan cendrung diam di dasar sangkar maupun tangkringan,
-hindari membeli bakalan yang datang dalam jumlah banyak(lebih dari 20 ekor) karena pasti sulit membedakan MB bakalan tersebut.
-biasakan membeli MB dengan orang yang sudah kita kenal atau percayai,walaupun harga lebih mahal dari rata-rata.
hanya itu kebiasaan saya disaat memilih MB bakalan om,
semoga para pakar MB bisa bisa mengkoreksi argument saya ini
dan sedikit masukan nih om, membeli MB hasil tangkaran lebih terjamin kualitasnya om,
yah tergantung perawatan dan katuragan MB tersebut.
saya bukan pakar, hanya bisa memberikan sedikit ilmu kebiasaan saya membeli MB bakalan.
mohon di tambah para pakar MB
makasih
salam

Penthol
10 March 2009, 11:47 AM
mantep ulasane kang baraw....
TOP BGT
jadi kesimpulannya MB MH yg baru dibeli hasil tangkapan hutan yg belum bisa makan sendiri atau bisa dikatakan STRESS akut.... yg berefek ke pola makan akhirnya stress berkepanjangan dan sampai akhirnya mokad :)
jadi pertimbangkanlah saran om baraw, sebelum membeli MB MH yg baru didapat dr hutan.
maturnuwun

Amiex'z
10 March 2009, 12:16 PM
trims juga nih, pengalaman baru dan tambahn pengetahuan bagi saya...

herdi
10 March 2009, 01:42 PM
Mantap ulasannya Om ... namun sulit juga walaupun kita percaya ke yang menjual karna beliau juga nggak tau tuch MB nangkapnya pake apa ... ntar ane tanya ke pemikat ... hehehe ...

Intinya burung segar bugar jangan liat hanya mulusnya saja ...
sedikit saran aja dari mantan pemikat :
1. nreteknya serak.
2. mb kelihatan mangap (panas kali ya).
3. sesak napas (dada kelihatan kembang kempis).

namun ada dua hal lagi untuk burung yg kena kail ... kalau kail sudah masuk kekerongkongan benang kail dipotong (kail tinggal didalam), kalau hanya batas mulut kail bisa dilepas (ini kali yg menjadi permasalahan) dan MB masih ada harapan hidup (boleh dong izin ke penjual untuk liat dalemnya) lebih mudah lagi kalau baru nyampek mumpung yg jual lagi megangin, tapi untuk sekarang ini sudah jarang Om dilakukan pemikat karna resiko ke pasarnya sudah banyak yg komplin ... kalau sudah dua minggu datangnya sudah lebih mudah untuk mengetahui kondisinya ... kali aja kita yg salah rawat ya ... cuaca, faktor pakannya dan hal lain yg menjadi faktor penyebab MB muda bisa bertahan hidup ... maaf kalau salah ...

Tambahan ... kalau yg masuk ketempat ane rata2 sudah mengenal foor ... karna pemikat infonya sehari cuma dapat dua ekor bahkan cuma 1 jadi dipiara dirumahnya, kalau yg dikail dapat duluan seminggu mikat yang dikail udah wafat duluan Om ... hitung aja nyampe ketempat kita 15 hari pasti keliatan ciri2 diatas ...

AaIFOENK
10 March 2009, 11:59 PM
Sama waktu ane beli muray dahulu (waktu belom ngerti muray muda hutan borneo)kondisi fisik/badan/kepala bagus badan mulus tanpa cacat, kaki hitam, tretekan ada seperti burung sdh lama di kios.tapi pas sampai rumah lemah gemulai.Pas akhirnya baru keliatan di Mangap2 trus.pas mati saya liat di mulut sampai kronkongan ada bekas robek (masih merah) mungkin luka bekas Pancingan.

Amiex'z
11 March 2009, 09:04 AM
wah, memang jika seperti itu jika mengambil dari kios apalagi burung hasil pikatan lebih baik di cek dulu kondisi fisik, dan jika bisa sih apalagi jika penjual mengetahui sejarah burung bisa juga ditanyakan....

sabtanto
12 March 2009, 03:42 PM
saya juga pernah beli MB MH 2 ekor...ambil dari pramuka......2 minggu kemudian 1 tewas......2 minggu berikutnya yang satunya ikutan tewas......mula2 makannya lahap....tapi kemudian lesu selama 2 hari ( udah dicoba diselamatkan dengan diberi antibotik) dan berujung tewas.....kemungkinan juga kena kail ...karena waktu di beli mulus sekali....sedih....enakan beli hasil penangkaran kemungkinan hidup 99% ato beli yang udah jadi sekalian....

herdi
12 March 2009, 04:57 PM
saya juga pernah beli MB MH 2 ekor...ambil dari pramuka......2 minggu kemudian 1 tewas......2 minggu berikutnya yang satunya ikutan tewas......mula2 makannya lahap....tapi kemudian lesu selama 2 hari ( udah dicoba diselamatkan dengan diberi antibotik) dan berujung tewas.....kemungkinan juga kena kail ...karena waktu di beli mulus sekali....sedih....enakan beli hasil penangkaran kemungkinan hidup 99% ato beli yang udah jadi sekalian....

Ia OM ... kalau bisa ntar ane booking juga punyana Om Amiex ... hehehe ...

ron
12 March 2009, 05:16 PM
dl pertama2 piara mb beli bahan di jatinegara...
ga pernah ada yg hidup hehe...
paling lama nyawanya paling 2 minggu.
padahal sewaktu ngambil tuh burung sehatnya minta ampun..
loncat sana sini, makan kroto lahap..
bahkan yg nyawanya 2 minggu itu dah makan voor dalam 3 hari...
dan dah nembak2...
tp lama2 sama kyk saudaranya..
lemes...ga mau mkn...jgkrk diemut doank...bulu mengkorok...
akhirnya game hehehe....
akhirnya kapok beli mb bahan di jatinegara....
hehe...

Rakpra
13 March 2009, 10:51 AM
Kalo saya amati dari cerita Oom Ron kemungkinan bukan hasil pancingan, di karenakan Mb Makan kroto lahap dan sudah makan voer dalam 3 hari juga sudah nembak2 jadi kesimpulan MB tersebut sudah tidak mengalami stress, karena biasanya MB hasil pancingan paling bertahan hidup 1 mingguan, boro boro mau nembak makan aja tengorokannya sakit. Jadi kemungkinan ada penyebab yang lainnya, misal makan serangga yang beracun atau kecoa dll.
Itu menurut saya, mohon di koreksi para pakar MB.

Wasalam.

Rakpra.

ron
13 March 2009, 11:53 AM
wah ane ga ngarti jg tuh om rakpra apakah kena kail ato ga...
tp kl dari pengalaman ane rata2 kl tiap ngambil mb bahan di psr burung qt nyampe rumah pasti lahap makan kroto n jangkriknya...
tp itu berlangsung hanya beberapa hari...
beberapa hari kedepan baru keliatan aslinya hehe...

tp ane ada pengalaman jg ngambil anakan tledekan...
pas masih bego tuh anakan tl dibilang ama pedagangnya mb trotol n ane percaya lagi hehe...
qt bawa plg besoknya lgsg mengkrok n ga mau makan sama sekali...
akhirnya nekat aja...
ane cekokin ama obat antibiotik yg di kapsul n warnanya kuning..
ga pake prhitungan dosisnya berapa..
pokoknya hajar aja hehe..
eh selamat tuh nyawanya hehe...
n beberapa hari kedepan jadi lincah n mulai rajin ngeriwik kencang..
n begonya lagi temen ane yg sotoy maen ke rmh n kirain itu mb trotol jg hehe...
akhirnya diangkut ama dia dgn harga mb hehehe....

ASLIH
13 March 2009, 01:50 PM
Memang fenomena BM/burung bakalan yang ada dipasaran pada umunya hasil jaringan, ada juga hasil pikatan. Hasil pikatan relatif lebih sedikit dibandingkan hasil jaringan. Mengenai hasil pancingan yang disering dibicarakan adalan bukan dipancing mengunakan mata kail, melainkan dijerat menggunakan walesan/joran yang diujungnya dipasangkan jerat (dari senar). Pada umumnya jerat dilakukan pada malam hari ketika MB/burung sedang tidur. Kalau posisi jeratnya kurang erat atau terlalu lama memang dapat menimbulkan luka pada tenggorokan Mb/burung yang terjerat. Sama juga dari hasil yang menggunakan jaring, bila terlalu lama juga dapat menimbulkan luka pada tenggorokan.

Jadi sebenarnya tidak ada BM/burung hasil pancingan. Yang ada hasil pikatan. Hasil pikatan ini biasanya yang dapat lebih bertahan hidup dan berhasil. Burung hasil pikatan umumnya lebih mahal dibandingkan hasil jaring/jerat.

Memang kita tidak dapat mengetahui apakan MB/Burung bakalan yang ada dipasaran hasil pikatan atau jaringan. Soalnya pemasok tidak akan terus terang bahwa MB/burung yang dikirim ke pasar hasil jaring/jerat.

Pancing = Pikat

Salam, Arek Pacitan

Martinus Lother
13 March 2009, 01:59 PM
Burung hasil pikata pakai kali selain ciri di atas mulutnya juga bau, jadi kalau melihat ciri di atas minta izin dipegang cium parunya kalau bau berarti luka dalam om, mohon koreksi kalau salah

Rakpra
13 March 2009, 02:45 PM
Wuahhhhhhhhhh....Mantep nih Oom Aslih sama Oom Martinus...
Tambah ilmu lagi.....Emang KM gak ada matiyee.....Ayo siapa lagi yang punya ilmu????? monggo di lanjut.

Wasalam

Rakpra.

herdi
13 March 2009, 03:36 PM
Bisa jadi Om Aslih ... namun ane rasa terlalu sulit untuk menjerat MB yang lagi terlelap tidur diatas pohon dan kebanyakan pemikat istirahat dimalam hari untuk melanjutkan perjalanan keesokan harinya dan memakan waktu lk. 1 minggu didalam hutan ... hutan sumatera yg terkenal dengan hewan buasnya ... jalan malam adalah beresiko tinggi ... maaf kalau salah ...

Godoy
13 March 2009, 10:47 PM
wah emang masalah MB hasil pancingan belum ada yang bisa tau / terdeteksi, tapi untuk lebih jelas coba liat link ini mungkin bisa membantu http://www.kicaumania.org/forums/showthread.php?t=21624

42d3e78f26a4b20d412==