PDA

View Full Version : Murai Batu Lambang Monogami (Kompas, Minggu, 19 Februari 2006)



cj
7 November 2006, 11:20 PM
Murai Batu Lambang Monogami


By: M Clara Wresti

Bagi masyarakat Indonesia, burung termasuk hewan yang paling digemari untuk dipelihara. Lihat saja, hampir di setiap kota pasti terdapat pasar burung yang selalu ramai didatangi pembeli. Bahkan, menurut sebuah survei, satu dari lima rumah tangga pasti memelihara burung.

Salah satu burung yang paling digemari untuk dipelihara adalah murai batu. Jika mendengar nama akhir yang disandangnya, berkesan sesuatu yang keras dan tidak nyaman. Namun, jika mendengar kicauannya, suara murai batu sangat merdu dan empuk di telinga. Inilah yang membuat para penggemarnya berlomba-lomba mendapatkan murai batu dengan kualitas suara paling baik.

Banyak cara yang dilakukan para penggemar murai batu untuk mendapatkan kualitas suara paling baik. Ada yang memberikan makan tidak hanya kroto, tetapi juga jangkrik, agar suaranya nyaring. Mereka juga memberikan pelatih suara berupa burung kicau jenis lain, atau kaset suara burung berkicau. Mereka juga tidak pernah lupa menjemur dan memandikan burung. Pokoknya, apa pun mereka lakukan asalkan burung murai mereka berkicau dengan riang.

Murai batu digemari pencinta burung karena kemampuannya mengeluarkan suara yang indah dan sangat beragam. Murai batu banyak ditemukan di berbagai daerah di Indonesia, terutama di Sumatera, Kalimantan, sebagian Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara. Murai batu yang berasal dari Sumatera disebut murai batu medan dan murai batu lampung. Murai batu yang berasal dari Kalimantan disebut murai batu malaysia, sedangkan yang dari Jawa disebut burung larwo.

Murai batu (Copychus malabaricus) adalah anggota keluarga Turdidae. Keluarga Turdidae dikenal memiliki kemampuan berkicau yang baik dengan suara merdu, bermelodi, dan sangat bervariasi.

Ciri umum semua jenis murai batu adalah ekornya, yang merupakan bagian paling dominan karena panjangnya melebihi ukuran badannya. Kepala, leher, dada bagian atas, dan paruhnya berwarna hitam berkilau. Badan bagian bawah berwarna cokelat kemerahan. Panjang badan untuk betina 22 cm, sedangkan untuk jantan mencapai 28 cm.

Menurut buku Murai Batu (Redaksi Agromedia), murai batu medan memiliki nilai jual paling tinggi. Ini dikarenakan baik penampilan fisik maupun kualitas kicauannya jauh di atas murai batu lainnya. Jika diilustrasikan, variasi kicauan murai batu medan adalah a, b, c, …, o. Setelah menyelesaikan kicauan sampai variasi o, murai batu medan dapat berkicau lagi dari variasi f, g, atau bahkan j, dan tidak mengulang lagi dari a. Sedangkan murai batu lampung, misalnya, dia mempunyai variasi yang lebih pendek, dan akan diulang terus-menerus. Kemampuan murai batu medan inilah yang membuat murai batu medan saat ini langka di hutan-hutan Sumatera karena banyak yang ditangkap.

Murai batu sering dianggap sebagai lambang pemersatu keluarga karena sifatnya yang monogami. Seekor murai jantan akan mematuk hingga mati betina lain yang masuk ke kandangnya. Dia ingin memastikan, hanya pasangannya saja yang menjadi ratu di kandangnya.

Salah seorang penggemar murai batu adalah Budi Hartanto (54), yang sehari-hari disapa dengan nama Abun. Di rumahnya, ratusan burung murai batu ditangkarkan. Jika burung-burung itu sedang berkicau bersamaan, kicauannya membuat telinga sakit.

”Memelihara murai batu ini sebenarnya paling enak. Kita bisa mengatur sendiri kapan burung ini berkicau, kapan dia harus diam. Jika kita ingin mendengarkan kicauannya, jemurlah dia dan dekatkan dengan burung jantan yang lain. Dia pasti akan berkicau. Tetapi, kalau ingin tenang, kita matikan saja lampu atau tutup kandangnya dengan kain. Jika gelap, dia akan diam,” kata Abun yang gemar murai batu sejak dia masih kecil di Medan.

Dulu, Abun mendapatkan murai batu dengan cara menangkapnya di hutan. ”Saya tidak memakai lem karena akan merusak bulunya. Saya menangkapnya menggunakan tangan. Caranya, saya memakai burung murai betina. Betina ini saya ikat kakinya dengan tali. Lalu saya bersembunyi di balik semak-semak sambil memegang ujung tali. Jika ada burung jantan yang melihat, dia pasti akan hinggap untuk mematuk kepala betina. Saat itulah burung jantan itu saya tangkap,” kenang Abun yang baru saja membuang piala kemenangan lomba kicau burung sebanyak dua mobil boks L-300.

Sekarang Abun tidak lagi menangkap murai batu di hutan. Setelah dia menyadari populasi murai batu jauh berkurang dibandingkan dengan ketika dia kecil dulu. Abun lalu mencoba menangkarkan murai batu di rumahnya.

”Saat ini saya sedang mencoba menangkarkan murai batu berkepala putih. Sudah lama saya tidak melihat murai batu berkepala putih. Jangankan di hutan, di pedagang saja, murai batu berkepala putih sudah sulit ditemui,” kata dia.

Abun sudah punya pejantannya, tetapi setiap kali bertelur yang lahir selalu berkepala hitam. ”Baru beberapa hari lalu saya berhasil mendapatkan murai batu berkepala putih yang betina dari teman saya. Mudah-mudahan penangkaran saya berhasil sehingga murai ini tidak punah,” ujar Abun yang sejak tahun 2000 berhasil mengembangbiakkan murai batu.

Abun, bersama penggemar murai batu lain yang jumlahnya mencapai 20-an orang, memang sudah penasaran dengan murai batu berkepala putih. Di rumah Abun, mereka sering berkumpul untuk ngobrol soal burung hingga lupa waktu. Ini di luar waktu lomba yang hampir setiap minggu digelar.

Selain mengobrol, jika ada burung yang sakit, mereka juga akan bersama-sama mengoperasi burung. Operasi ini harus mereka lakukan sendiri karena mereka belum menemukan dokter hewan yang menaruh perhatian pada burung.

”Mungkin karena di kandang sehingga gerakan terbatas, beberapa burung memiliki lemak yang menekan jantung. Jika sudah begitu, biasanya burung tidak kuat berkicau dan napas tersenggal-senggal. Kami buka perut burung dengan pisau cutter, tanpa bius. Kami keluarkan ususnya untuk mencari lemaknya. Setelah lemak dibuang, usus dikembalikan di tempat semula, dan lubang operasi itu dijahit lagi. Jaminan, 15 menit kemudian burung akan berbunyi lagi dengan nyaring,” cerita Abun.

Menurut Abun, ketika dioperasi, burung tidak perlu dibius karena dia memakan makanan hidup yang menumbuhkan antibodi di tubuh burung. ”Hanya saja, sebelum operasi, kami cuci tangan dengan alkohol dulu,” kata dia.

LeoN0211
8 November 2006, 09:26 AM
makasih om copral atas informnya....
kisah yang bagus....mudah2 an ada yang lainnya...
next..

cj
8 November 2006, 09:29 AM
Yang biasa POLIANDRI eh apa itu POLIGAGAH ha ha ... ayo ke MONOGAMI yok ... he he he

iwan
8 November 2006, 10:56 AM
Bussseeeet pialanya 2 mobil box L 300..... kalo dikiloin berapa harga nya...??? Om yakoeb avatar nye boleh juge tuh...(sory oot)Btw Informasi yg ok om copral....

koes
8 November 2006, 11:06 AM
Ane dapet piala aja belum pernah, ini malah dibuang 2 box.....ck...ck...ck..TOP banget dah

LeoN0211
8 November 2006, 12:03 PM
Om yakoeb avatar nye boleh juge tuh...(sory oot)Btw Informasi yg ok om copral....
:D :D :D

byan
8 November 2006, 02:06 PM
BRAVO___ABUN__MEN OF THE YEAR__MASTER EMBE

moel_sip
9 November 2006, 09:49 PM
Benar boss ,kalau pecinta burung gak memelihara murai akan terasa hampa.

Dan kicauan murai akan sangat bagus serta banyak variasinya bila kita pandai memasternya.

banyak orang yg menilai kalau burung murai sampai saat ini masih mendominasi diantara burung kicauan yg lain.
karna burung murai dilihat saja bagus dari bentuk serta warna,apalagi kicauannya di pagi hari.terasa hidup seperti di hutan broo.
mohon koreksinya boss....


moel
pemula yg demen MB

Mustika Areffa
18 November 2006, 02:39 AM
jadi tambah cinta ma MB nehhh

seno
10 July 2007, 05:57 PM
Rekan-rekan KM,
Dibawah ini saya ingin berbagi mengenai tulisan tentang muray batu dari yang dimuat di media nasional indonesia. mudah2an berguna dan menambah wawasan.


MURAI BATU LAMBANG MONOGAMI

Bagi masyarakat Indonesia, burung termasuk hewan yang paling digemari untuk dipelihara. Lihat saja, hampir di setiap kota pasti terdapat pasar burung yang selalu ramai didatangi pembeli. Bahkan, menurut sebuah survei, satu dari lima ruma tangga pasti melihara burung.
http://i141.photobucket.com/albums/r71/Seno-06/burung.jpg

Salah satu burung yang paling digemari untuk dipelihara adalah murai batu. Jika mendengar nama akhir yang disandangnya, berkesan sesuatu yang keras dan tidak nyaman. Namun, jika mendengar kicauannya, suara murai batu sangat merdu dan empuk di telinga. Ini¬lah yang membuat para penggemar berlomba-lomba mendapatkan murai batu dengan kualitas suara paling baik.

Banyak cara yang dilakukan penggemar murai batu untuk me¬ndapatkan kualitas suara paling baik. Ada yang memberi¬kan tidak hanya kroto, tetapi juga jangkrik, agar suaranya nyaring. Mereka juga memberikan pelatih suara berupa burung berkicau jenis lain, atau kaset suara burung kicau. Mereka juga tidak pernah lupa menjemur dan mandikan burung. Pokoknya, apa pun mereka lakukan asalkan burung murai mereka berkicau dengan riang.
Murai batu digemari pencinta burung karena kemampuannya mengeluarkan suara yang indah dan sangat beragam. Murai batu banyak ditemukan di berbagai daerah di Indonesia, terutama di Sumatera, Kalimantan, sebagian Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara. Murai batu yang berasal dari Sumatera disebut murai batu medan dan murai batu lampung. Murai batu yang berasal dari Kalimantan disebut murai batu malaysia, sedangkan yang dari Jawa disebut burung larwo.

Murai batu (Copychus malabaricus) adalah anggota keluarga Turdidae . Keluarga Turdidae di¬kenal memiliki kemampuan ber¬kicau yang baik dengan suara merdu, bermelodi, dan sangat bervariasi.
Ciri umum semua jenis murai adalah ekornya, yang merupakan bagian paling dominan karena panjangnya melebihi ukuran badannya. Kepala, leher, dada bagian atas, dan paruhnya berwarna hitam berkilau. Badan bagian bawah berwarna cokelat kemerahan. Panjang badan untuk betina 22 cm, sedangkan untuk jantan mencapai 28 cm.

Menurut buku Murai Batu (Redaksi Agromedia), murai batu medan memiliki nilai jual paling tinggi. Ini dikarenakan baik penampilan fisik maupun kualitas kicauannya jauh di atas murai batu lainnya. Jika di ilustrasikan, variasi kicauan murai batu medan adalah a, b, c, ..., o. Setelah menyelesaikan kicauan sampai variasi o, murai batu medan dapat berkicau lagi dari variasi f, g, atau bahkan j, dan tidak mengulang lagi dari a. Sedangkan murai batu lampung, misalnya, dia mempu¬nyai variasi yang lebih pendek, dan akan diulang terus-menerus. Kemampuan murai batu medan inilah yang membuat murai batu medan saat ini langka di hutan-hutan Sumatera karena ba¬nyak yang ditangkap.

Murai batu sering dianggap sebagai lambang pemersatu keluarga karena sifatnya yang monogami. Seekor murai jantan akan mematuk hingga mati betina lain yang masuk ke kandangnya. Dia ingin memastikan, hanya pasangannya saja yang menjadi ratu di kandangnya.

Salah seorang penggemar murai batu adalah Budi Hartanto (54), yang sehari-hari disapa dengan nama Abun. Di rumahnya, ratusan burung murai batu ditangkarkan. Jika burung-burung itu sedang berkicau bersamaan, kicauannya membuat telinga sakit.

"Memelihara murai batu ini sebenarnya paling enak. Kita bisa mengatur sendiri kapan burung ini berkicau, kapan dia harus diam. Jika kita ingin mendengarkan kicauannya, jemurlah dia dan dekatkan dengan burung jantan yang lain. Dia pasti akan berkicau. Tetapi, kalau ingin tenang, kita matikan saja lampu atau tutup kandangnya dengan kain. Jika gelap, dia akan diam," kata Abun yang gemar murai batu sejak dia masih kecil di Medan.

Dulu, Abun mendapatkan mu¬rai batu dengan cara menangkapnya di hutan. "Saya tidak memakai lem karena akan merusak bulunya. Saya menangkapnya menggunakan tangan. Caranya, saya memakai burung murai betina. Betina ini saya ikat kakinya dengan tali. Lalu saya bersembunyi di balik semak-semak sambil memegang ujung tali. Jika ada burung jantan yang melihat, dia pasti akan hinggap untuk mematuk kepala betina. Saat itulah burung jantan itu saya tangkap," kenang Abun yang baru saja membuang piala kemenangan lomba kicau burung sebanyak dua mobil boks L-300.
Sekarang Abun tidak lagi menangkap murai batu di hutan. Setelah dia menyadari populasi murai batu jauh berkurang dibandingkan dengan ketika dia kecil dulu. Abun lalu mencoba menangkarkan murai batu di rumahnya.
"Saat ini saya sedang mencoba menangkarkan murai batu berkepala putih. Sudah lama saya tidak melihat murai batu berkepala putih. Jangankan di hutan, di pedagang saja, murai batu berkepala putih sudah sulit ditemui," kata dia.
Abun sudah punya pejantannya, tetapi setiap kali bertelur yang lahir selalu berkepala hitam. "Baru beberapa hari lalu saya berhasil mendapatkan murai batu berkepala putih yang betina dari teman saya. Mudah-mudahan penangkaran saya berhasil sehingga murai ini tidak punah," ujar Abun yang sejak tahun 2000 berhasil mengembangbiakkan murai batu.

Abun, bersama penggemar murai batu lain yang jumlahnya mencapai 20-an orang, memang sudah penasaran dengan murai batu berkepala putih. Di rumah Abun, mereka sering berkumpul untuk ngobrol soal burung hingga lupa waktu. Ini di luar waktu lomba yang hampir setiap minggu digelar.

Selain mengobrol, jika ada bu¬rung yang sakit. mereka juga akan bersama-sama mengoperasi burung. Operasi ini harus mereka lakukan sendiri karena mereka belum menemukan dokter hewan yang menaruh perhatian pada burung.
"Mungkin karena di kandang sehingga gerakan terbatas, bebe¬rapa burung memiliki lemak yang , menekan jantung. Jika sudah begitu, biasanya burung tidak kuat berkicau dan napas tersenggal-senggal. Kami buka perut bu¬rung dengan pisau cutter, tanpa bius. Kami keluarkan ususnya untuk mencari lemaknya. Setelah lemak dibuang, usus dikembalikan di tempat semula, dan lubang operasi itu dijahit lagi. Jaminan, 15 menit kemudian burung akan berbunyi lagi dengan nyaring," cerita Abun.

Menurut Abun, ketika dioperasi, burung tidak perlu dibius karena dia memakan makanan hidup yang menumbuhkan antibodi di tubuh burung. "Hanya saja, sebelum operasi, kami cuci tangan dengan alkohol dulu," kata
dia.

Sumber Kompas, 19 Pebruary 2006

Ronny
10 July 2007, 07:43 PM
Wah, ini sdh di bhs lama sekali..
Tp its okelah, sekedar mengingatkan he..he..

niceguy
10 July 2007, 07:59 PM
bagus juga,, jadi inget utk monogami,,, awas member yg poligamy hehehe ane mah satu aja dirumah udah polyphonic hhuehehehe,,,

btw itu foto anakan abun ??? keren oi..

seno
11 July 2007, 09:16 AM
o sudah dibahas toh...wah gak teliti nih saya..hehehe...gak apa2 kata om mod, sekedar menginggatkan teman ya om mod.

cj
11 July 2007, 09:50 AM
Karena pernah diposting sebelumnya, maka kami mengabungkan judul tread tsb.

Sebelum memposting tolong pergunakan tool forum yg ada dg click SEARCH ... terlebih dahulu, sehingga tidak double posting. Double posting akan kami delete.

sh
11 July 2007, 09:54 AM
Mb lambang monogami bukan karena pejantannya nggak mau *(O)**(O)**(O)**(O)**(O)**(O)**(O)**(O)**(O)* tapi karena betinanya yg nggak mau dimadu BRO, pejantan mana sih yg nggak pengin kawin lagi kalau ada betina yahud he he he he he

cj
11 July 2007, 09:57 AM
Ati2 bos ... di Aceh MB betina nya yahud2, apalagi Aceh surganya MB he he he ... :D: :D Kalo MB nya Om SH poligami berarti tidak akan menjadi lambang MONOGAMI :))

Tiarap dulu ah ...

sh
11 July 2007, 10:06 AM
Hwa ha ha ha ha OM COPJEND kalau ngobrol sama saya pasti deh OOT, padahal fakta yg saya sampaikan adalah berdasar keterangan seorang breeder lho

moel_sip
11 July 2007, 10:28 AM
Hwa ha ha ha ha OM COPJEND kalau ngobrol sama saya pasti deh OOT, padahal fakta yg saya sampaikan adalah berdasar keterangan seorang breeder lho

Fakta yg sama dengan pengalaman pribadi...ha ha ha ha ha .....tiarap juga ah..

Dan sekarang om SH ladem-kan......???? (mlng)

sh
11 July 2007, 12:01 PM
Lha ini OM MS lambang kebalikan dari MB

cj
11 July 2007, 12:06 PM
=)) :(( :)] %-( B-) :-j ^:)^

Ronny
11 July 2007, 12:38 PM
:)) :)) :)) :)) =)) =)) =))